SELAMAT DATANG

Selamat Datang di Blog "Nafiri Sion"... blog yang berisi Pengajaran Kabar Penganten Kristus... hanya untuk berbagi informasi dan sharing tentang Kebenaran Firman Tuhan... Tuhan Yesus memberkati

RAHASIA DOA DAN PENYEMBAHAN

RAHASIA DOA DAN PENYEMBAHAN
MANIFESTASI PEKERJAAN ROH DALAM IBADAH
1 KORINTUS 14:1-40


Pendahuluan

Rasul Paulus melalui ilham dari Roh menyusun 1 Korintus 14:1-40 ini sebagai pedoman dalam kita beribadah kepada Tuhan terutama pada waktu masuk dalam doa dan penyembahan. Bahkan Paulus sampaikan bahwa 1 Korintus 14 ini adalah sebagai Hukum Tuhan sehingga dalam pelaksanaan doa dan penyembahan harus mengikuti kehendak Tuhan, perhatikan dalam ayat 37.

”Jikalau barang seorang menyangkakan dirinya nabi atau orang rohani, hendaklah ia mengetahui barang yang Aku suratkan kepadamu itulah Hukum Tuhan”. 1 Korintus 14:37 (Terjemahan Lama)

1 Korintus 14:1-40 ini terbagi dalam 2 (dua) bagian :
1.        1 Korintus 14:1-25, berbicara tentang 3 (tiga) Karunia Penyembahan yang terdiri dari :
§  Karunia Lidah (Bahasa Roh)
§  Karunia Nubuat
§  Karunia Mengartikan makna Lidah (mengartikan Bahasa Roh)

Ketiga Karunia Roh Kudus ini adalah bagian dari 9 Karunia Roh Kudus yang disebut Karunia Penyembahan atau Pernafasan Gereja Tuhan.

2.       1 Korintus 14:26-40, berbicara tentang bagaimana mempergunakan karunia-karunia tersebut dalam doa dan penyembahan ditambah dengan :
§  Karunia Mazmur – Nyanyian dalam Roh, dengan memakai Bahasa Roh.
§  Karunia Kenyataan – Wahyu atau Penglihatan.

Hal ini dipisahkan supaya kita dapat mengerti fungsi karunia-karunia penyembahan ini dan penempatannya dalam ibadah supaya sesuai dengan kehendak Tuhan.

Dalam Pelajaran Tabernakel Doa dan Penyembahan berada pada Mezbah Dupa alat yang terakhir dalam Kamar Suci. Mezbah Dupa berhadapan dengan Tirai, dan dibalik Tirai ada Peti Perjanjian dimana Allah menyatakan Skina Glory atau Kemuliaan Tuhan. Peti Perjanjian berbicara juga tentang Kesempurnaan Gereja Tuhan. (Perhatikan kembali Pelajaran Tabernakel).

Sekarang kita masuk dalam pembahasan Rahasia 1 Korintus 14:1-40.

  
1.       KARUNIA PENYEMBAHAN – 1 Korintus 14:1-25.

Ayat 1    Hambatlah olehmu kasih itu, dan lagi usahakanlah dirimu akan beroleh segala karunia yang rohani, tetapi terlebih pula supaya kamu bernubuat

Dalam ayat ini ada 3 bagian :
1.        Hambatlah olehmu kasih itu
2.        Usahakankanlah dirimu akan beroleh segala karunia yang rohani
3.        Terlebih pula supaya kamu bernubuat

Ad. 1. Hambatlah olehmu kasih itu (dalam Terjemahan Baru Kejarlah Kasih itu)

Hal ini mempunyai hubungan dengan buah-buah Roh Utama dalam Galatia 5:22-23 yang dihubungkan dengan 1 Korintus 13:1-13.

1 Korintus 13:13 : ”Maka yang demikian tinggallah iman, dan pengharapan dan kasih, ketiga perkara ini, tetapi didalam ketiganya itu yang terlebih besar ialah KASIH”.

Oleh sebab itu tentang kata KASIH dipisahkan pengertiannya secara tersendiri dalam 1 Korintus 13:1-13, yang diambil dari Buah Roh Utama dalam Galatia 5:22-23. Kasih ini akan diuraikan secara khusus, dan akan diterangkan dalam pembahasan Buah-Buah Rohulkudus.

Ad 2. Usahakanlah dirimu akan beroleh karunia yang Rohani.

Nasehat ini sama dengan yang disampaikan dalam 1 Korintus 12:1 : ”Adapun akan hal segala karunia yang rohani, hai saudara-saudaraku, tiada aku suka kamu  tiada mengetahui“.

Berbicara tentang KARUNIA YANG ROHANI apabila dihubungkan dengan 1 Korintus 12:4-6 berbicara tiga perkara yakni :

1.      Adalah berbagai-bagai karunia tetapi Rohnya satu, ini adalah berbicara tentang 9 karunia Rohulkudus dalam 1 Korintus 12:8-11.
2.      Dan ada berbagai-bagai jawatan tetapi Tuhannya itu satu, kemudian diatur / dijabarkan menjadi 5 jawatan Tuhan berdasarkan Epesus 4:11-12.
3.    Dan berbagai-bagai perbuatan ajaib, tetapi Allah juga yang mengerjakan segala hal itu didalam sekalian orang. Kata berbagai perbuatan ajaib sebenarnya berbagai perbuatan KASIH sebagai buah-buah Roh, yang dihubungkan dengan Galatia 5:22-23 dan 1 Korintus 13:1-13. Karena buah-buah Roh KASIH ini adalah ajaib, apabila dihubungkan dengan 1 Korintus 13, karena inilah yang paling sukar, hal ini akan ditemui dalam pembahasan Galatia 5:22-23 dan 1 Korintus 13:1-13.

Jadi kata Kasih dan Nubuatan dalam ayat 1 tersebut diatas, termasuk dalam karunia yang rohani. Kata Kasih termasuk dalam 1 Korintus 12:6 dan Kata Nubuat, termasuk dalam 1 Korintus 12:4.

Hal ini dikhususkan, karena kata Kasih dan Nubuat mempunyai peranan yang penting dalam karunia yang rohani ini, yang akan ditemui dalam pembahasan selanjutnya.

Ad. 3  Terlebih pula supaya kamu bernubuat.

Dalam ayat ini Rasul Paulus menganjurkan kejarlah Kasih itu, dan lagi usahakanlah dirimu beroleh segala karunia yang rohani, terlebih pula supaya kamu bernubuat. Dengan memperhatikan semuanya berarti kita diberikan kebebasan untuk merebut karunia-karunia rohani, walaupun ada pembatasan dalam 1 Korintus 12:11 dan Epesus 4:11-12 dan 1 Korintus 12:28-30.

Akan tetapi disini memberikan nasehat kepada mereka yang telah beroleh karunia yang terlebih besar, jangan merasa puas dan meremehkan orang lain, karena dia sendiri diberikan kesempatan oleh Tuhan untuk merebut segala karunia yang rohani, dan walaupun kedudukannya dalam Gereja Tuhan hanya sebagai sidang jemaat biasa, dapat saja dia menjadi hamba Tuhan, bahkan dapat menduduki Jawatan Rasul dan dapat memilki ke-9 karunia Rohulkudus, karena pintu terbuka baginya, dengan memperhatikan 1 Korintus 14:1,31 dan 1 Korintus 9:24 dengan memperhatikan pula Wahyu 3:11.

Bahkan pembela sidang jemaatpun dapat saja menjadi guru Injil atau gembala seperti Pilipus yang tadi-tadinya pembela orang yang sakit menjadi seorang Penginjil, perhatikan  Kisah Rasul 6:1-7, Kisah Rasul 8:4-13 dan Kisah Rasul 21:8-9. Sebab apabila seorang yang dilantik sebagai seorang Nabi atau Rasul, tetapi dia melalaikan lantikan dan penetapannya, dapat saja diganti oleh orang lain, perhatikan  Wahyu 3:11, Wahyu 2:5. Contoh dalam Alkitab, Rasul Yudas Iskariot diganti oleh Matias dalam Kisah Rasul 1:22-26.

Kejarlah Kasih itu, karena Kasih adalah pengikat kepada kesempurnaan, perhatikan Kolose 3:14 : ”Tetapi yang terutama daripada sekaliannya itu adalah Kasih, yang menjadi pengikat kesempurnaan”.

Kasih ini adalah buah Roh Utama, perhatikan kembali Galatia 5:22-23 dan 1 Korintus 13:1-13. Bahkan pada masa Kesempurnaan Gereja Tuhan akan diberitakan Kabar Kesempurnaan (Kabar Penganten) yang akhirnya menuju BERITA KASIH, karena didalamnya tidak ada lagi keributan, dengki, lapor-melapor, pihak-memihak, semuanya seia-sekata, rahasianya dihubungkan dengan pembangunan KAABAH SOLAIMAN, dalam 1 Raja-Raja 6:7 :

”Adapun perbuatan rumah itu pada masa dibangunkannya ia itu daripada batu yang dibawa oranglah telah tertarakan, sehingga tiadalah kedengaran bunyi pemukul atau kapak atau perkakas besi dalam rumah itu pada masa ia dibangunkan”.

Kemudian dihubungkan dengan 1 Korintus 12:12-31, dimana masing-masing kenal dan menghargai karunia-karunia Roh dan jawatan Tuhan yang diberikan kepadanya, sehingga merasa diri satu tubuh, dalam Kristus, sehingga tolong-menolong satu dengan yang lain dan menghargai pemberian Tuhan kepada masing-masing, sehingga tidak ada perbedaan lagi.

Supaya kamu boleh bernubuat, ini dipisahkan dari 1 Korintus 14:1 atau dikhususkan, karena karunia Nubuatan ini memegang peranan penting didalam pendewasaan rohani dan menguatkan iman, menasehatkan dan menghiburkan, bahkan suatu tanda kehadiran Allah ditengah-tengah kebaktian / ibadah, perhatikan  1 Korintus 14:3 dan 24-25.

Hal ini akan dijelaskan dalam ayat-ayat selanjutnya. Dalam 1 Korintus 14 ini, kita nampak betapa besarnya karunia-karuia Rohulkudus yang mempunyai hubungan dengan karunia Jawatan Tuhan, sebab itu biarlah Rohulkudus akan membuka rahasia 1 Korintus 14, guna kepentingan KESEMPURNAAN GEREJA TUHAN akhir zaman ini.

Ayat 2     Karena  orang yang berkata-kata dengan karunia lidah itu, bukannya berkata kepada manusia, melainkan kepada Allah, karena tiada seorangpun mengerti, melainkan dengan Roh ia mengatakan rahasia.

Dalam ayat ini dikatakan bahwa orang yang berkata-kata dengan karunia lidah (bahasa Roh) bukan berkata kepada manusia, melainkan kepada Allah, jadi karunia lidah (bahasa Roh) dipakai berkata-kata kepada Allah menyampaikan sesuatu kepada Allah, bahkan menolong kita dalam berdoa, seperti yang dimaksud dalam Rum 8:26-27 :

Demikian juga Roh itupun menolong kita pada kelemahan kita. Karena tiada kita ketahui akan barang yang hendak kita pohonkan dengan sepatutnya, melainkan Roh itu sendiri memohonkan karena kita dengan keluh-kelah, yang tiada terkatakan. Ayat 26
Dan Tuhan, yang menyelidiki hati manusia, mengetahui apa maksud Roh itu, sebab Roh itu memohonkan karena segala orang suci, menurut kehendak Allah. Ayat 27

Jadi seringkali kali dalam doa akal yang kurang sempurna kepada Allah, kita lupa atau tidak bisa untuk menyampaikan seluruh maksud atau kerinduan kita kepada Allah, tetapi melalui doa dalam Roh dengan mempergunakan karunia lidah (bahasa Roh) kita dapat menyampaikan seluruh maksud dan kerinduan kita itu kepada Allah. Dalam Matius 6:8 bahwa Allah telah lebih dahulu mengetahui barang keperluan kita, sebelum kita memohon kepadaNya.

Berdoa dengan mempergunakan karunia lidah (bahasa Roh) ini, tidak seorangpun yang dapat mengerti, baik yang berdoa maupun yang mendengar, melainkan dengan Roh ia mengatakan Rahasia. Ini adalah langkah awal dalam kita menerima karunia yang lebih besar lagi, yang akan diterangkan dalam ayat 5 dan 13 dalam pasal ini.

Ayat 3  Tetapi yang bernubuat itu ia mengatakan kepada manusia perkataan yang meneguhkan iman, dan nasehat dan penghiburan

Dalam ayat 3 ini berbicara tentang karunia Nubuat. Berbeda dengan karunia bahasa Roh yang tidak dimengerti oleh orang lain, Nubuat ini disampaikan dengan bahasa yang dapat dimengerti untuk meneguhkan iman, memberikan nasehat dan penghiburan. Biasanya disampaikan dalam bahasa nasional sehingga dapat dimengerti.
Tetapi seseorang yang memperoleh karunia bernubuat itu, diawali dengan berkata-kata bahasa Roh (karunia Lidah), dan kemudian berubah menyampaikan Nubuat dengan kata-kata dalam bahasa yang dimengerti (bahasa Nasional). Contoh : Kalau orang itu berasal dari Indonesia, maka dia akan bernubuat dengan bahasa Nasional Indonesia, sebagai bahasa persatuan yang dapat didengar dengan jelas dan dimengerti / dipahami. Karena kalau sebagian besar yang berbakti adalah bangsa Indonesia dan tempatnya di Indonesia, maka orang yang bernubuat itu akan memakai bahasa Indonesia dan tidak akan berbicara dalam bahasa Spanyol walaupun ada satu orang Spanyol disitu.

Dalam Ayat 3 ini dikatakan bahwa orang yang bernubuat itu, mengatakan kepada manusia perkataan yang :
a.         Meneguhkan / menguatkan iman.
b.         Nasehat (memberi nasehat).
c.         Menghiburkan (penghiburan).

Jadi karunia Nubuat atau orang yang bernubuat akan menyampaikan pesan Tuhan dengan tujuan meneguhkan iman, memberikan nasehat dan penghiburan. Selain dari membawa 3 perkara diatas, maka Nubuat juga adalah salah satu tanda hadirnya Allah oleh Roh ditengah-tengah perhimpunan baik kebaktian umum maupun dalam persekutuan doa, dan adalah juga perwujudan dari Matius 18:20, dan 1 Korintus 14:25-26.

Ayat 4     Maka orang yang berkata-kata dengan karunia lidah itu meneguhkan imannya sendiri, tetapi orang yang bernubuat itu meneguhkan iman sidang jemaat.

Dalam ayat ini kita dapat melihat perbedaan antara karunia Lidah dan karunia Nubuatan.

Adapun karunia lidah (bahasa roh) ini menguatkan iman sendiri, sedangkan orang yang bernubuat (beroleh karunia nubuat) menguatkan / meneguhkan iman sidang jemaat. Itu sebabnya dalam 1 Korintus 14:1 ditegaskan supaya karunia nubuat itu direbut karena sangat bermanfaat untuk menguatkan iman sidang jemaat, lebih dari itu sebagai tanda hadirnya Allah oleh Roh ditengah-tengah perhimpunan. Bahkan dianjurkan oleh Rasul Paulus dalam 1 Korintus 14:12 :

“Demikian juga kamu, sedang kamu mengusahakan dirimu akan beroleh karunia rohani, carilah supaya kamu berkelimpahan didalam hal meneguhkan iman sidang jemaat” .

Jadi sekali karunia lidah (bahasa roh) itu untuk menguatkan iman sendiri, sedangkan  Nubuat itu menguatkan iman sidang jemaat atau dengan kata lain karunia lidah (bahasa roh) itu untuk kepentingan iman sendiri, sedangkan karunia nubuat itu untuk kepentingan umum.
  
Ayat 5     Aku suka jikalau kamu sekalian berkata-kata dengan karunia lidah, tetapi lebih lagi jikalau kamu bernubuat. Maka orang yang bernubuat itu lebih besar daripada orang yang berkata-kata dengan karunia lidah, kecuali jikalau yang berkata-kata dengan karunia lidah ini tahu mengartikan makna lidah itu, supaya sidang jemaat itu beroleh keteguhan iman.

Dalam ayat 5 ini kembali memperkuat ayat 4 tersebut diatas. Dimana rasul Paulus mengatakan bahwa, dia suka supaya kita sekalian berkata-kata dengan karunia lidah (bahsa roh). Sebab karunia lidah (bahasa roh) akan membawa kita kepada pendewasaan rohani, bahkan membawa kita kepada karunia-karunia yang lain. Sebab telah diterangkan bahwa apabila kita telah dibaptis dengan Roh, berarti kita telah dimeteraikan menjadi Anak Allah perwujudan dari Yahya 3:3-5. Dimana kita sudah diperkenankan masuk kedalam Kerajaan Allah. Bahkan kita telah terlepas dari hukum maut dan dosa serta menjadi anak-anak Allah, perhatikan  Rum 8:1-2, 9, 14-16. Bahkan melengkapi kita dengan kuasa Allah untuk dipakai menjadi saksi Tuhan sampai keujung bumi, Kisah Rasul 1:8.

Dengan kita memperoleh karunia lidah (bahasa roh) berarti rohani kita didewasakan, karena pendewasaan rohani dimulai dari berkata-kata dengan karunia lidah (bahasa roh), kemudian meningkat ke Karunia Nubuat, Penglihatan, Mazmur dan membawa kepada Karunia yang lain. Itu sebabnya Rasul Paulus menghendaki supaya sidang jemaat Korintus ini semuanya dapat berkata-kata dengan karunia lidah, demikian juga pada kita Gereja akhir zaman ini, karena firman itu juga ditujukan kepada kita.

Terlebih lagi jikalau kamu bernubuat. Karena orang yang bernubuat bukan saja menguatkan imannya sendiri, tetapi juga untuk menguatkan iman sidang jemaat, karena membawa dan menyampaikan kepada manusia perkataan yang meneguhkan iman, menasehatkan dan menghiburkan. Apalagi kalau nubuatan ini dipelihara menurut ketentuan firman Allah, maka akan sampai kepada Nubuat mengajar, sehingga Rahasia Firman Allah yang kita tidak mengerti, akan diungkapkan melalui nubuatan dalam Roh ini dengan 2 (dua) cara :

1.      Menurut Ilham Roh atau juga dengan bisikan ditelinga.
2.      Melalui penglihatan baik melalui kertas yang disampaikan oleh malaekat dalam bentuk poster atau langsung bertatap muka dengan Tuhan Yesus.

Maka orang yang bernubuat itu lebih besar daripada orang yang berkata-kata dengan karunia lidah (bahasa Roh). Sebab itu seringkali apabila mata Nubuatan muncul ditengah-tengah sidang jemaat, maka untuk mengartikan makna lidah (mengartikan bahasa Roh) kurang diperhatikan, karena nubuat lebih besar daripada karunia lidah. Tetapi ada baiknya jikalau sampai karunia lidah ini dapat diartikan maknanya.

Kecuali jikalau yang berkata-kata dengan karunia lidah (bahasa Roh) itu tahu mengartikan makna lidah itu, supaya sidang jemaat beroleh keteguhan iman. Berarti karunia lidah ini dapat diartikan maknanya, dan apabila diartikan maknanya sama nilainya dengan Nubuatan karena menguatkan iman sidang jemaat, bandingkan dengan 1 Korintus 14:4 :

“Maka orang yang berkata-kata dengan karunia lidah itu meneguhkan imannya sendiri, tetapi orang yang bernubuat itu menguhkan iman sidang  jemaat”.

Dalam mengartikan makna lidah (karunia lidah) ada 2 cara yang ditetapkan oleh Firman Allah :
1.      Diartikan sendiri, tetapi dengan syarat harus minta bersungguh-sungguh dalam doa, perhatikan ayat ini dan ayat 13.
2.      Diartikan oleh orang lain yang beroleh karunia mengartikan makna lidah (karunia lidah), perhatikan 1 Korintus 14:27.

Terutama yang harus memperoleh karunia mengartikan makna lidah ini adalah hamba Tuhan, khususnya gembala sidang dan dalam mengartikan makna lidah ini telah ditetapkan caranya dalam 1 Korintus 14:27-28.

Ayat 6   Tetapi jikalau demikian, hai saudara-saudaraku, jikalau kiranya aku datang berkata-kata kepada kamu dengan karunia lidah, apakah aku menguntungkan kamu, jikalau tiada aku berkata-kata kepadamu dengan kenyataan dengan pengetahuan atau dengan nubuat atau dengan pengajaran ?.

Dengan memperhatikan ayat ini Rasul Paulus menyampaikan :

Jikalau kiranya Paulus datang dan berkata-kata kepada sidang jemaat dengan karunia lidah (bahasa Roh). Hal Ini tidak akan bermanfaat karena sidang jemaat tidak akan mengerti maksud perkataan Paulus, karena berkata-kata dengan bahasa Roh tidak dapat dimengerti. Itu sebabnya Rasul Paulus menuliskan dalam ayat 19.

“Tetapi dalam sidang jemaat aku lebih suka mengatakan lima perkataan dengan akalku, supaya aku mengajar orang lain daripada sepuluh ribu perkataan dengan karunia lidah”. 1 Korintus 14:9

Sebab karunia lidah (bahasa Roh) ini bukan dipakai untuk percakapan biasa (sehari-hari), tetapi hanya dipakai dalam doa dan penyembahan sesudah khotbah, yang biasa disebut berdoa dalam Roh. Karunia Lidah (bahasa Roh) bukan dipakai untuk menyampaikan sesuatu maksud kepada orang lain, karena tidak dapat dimengerti oleh orang lain.

Oleh karena itu rasul Paulus menyuratkan, bahwa dia datang dan berkata-kata dengan :
a.    Kenyataan,
b.    Pengetahuan
c.    Nubuat
d.    Pengajaran

Dengan mempergunakan bahasa yang dapat dimengerti, baru menguntungkan dan dapat membangun iman.                              

1.         Kenyataan - disini mempunyai 2 (dua) pengertian yakni :
a.      Kenyataan pelayanan - kemajuan-kemajuan dalam pelayanan.
b.      Kenyataan adanya pewahyuan atau penglihatan dalam pelayanan - dengan kenyataan ini akan membangkitkan iman.

2.    Pengetahuan - berbicara pengetahuan firman Allah, sehingga dapat mengerti kehendak Allah, dipakai untuk mengajar.
3.      Nubuat - sesuatu yang disampaikan benar-benar Ilham dari Tuhan, perhatikan Kisah Rasul 11:27-30, 21:10-13, pula nubuat dalam penyembahan seperti yang dimaksud dalam 1 Korintus 14:26,31 dan hubungkan pula Kisah Rasul 2:16-18 dan 21:4,9.
4.      Pengajaran - termasuk studi Alkitab dimana dapat memberikan pelajaran pengetahuan firman Allah.

Memperhatikan semua ini adalah merupakan gabungan dari rahasia dalam alat-alat Kamar Suci yang berbicara tentang Kaki Dian, Meja Roti Sajian dan Mezbah Dupa, yang membawa kita ke Kamar Maha Suci dimana terletak Peti Perjanjian dalam pengertian rohani. Jadi maksud Rasul Paulus, dalam kita berbakti kepada Tuhan, jangan hanya masuk dalam doa dan penyembahan, tetapi harus melalui prosedur yang ditetapkan oleh firman Allah yaitu menurut peraturan / tata cara ibadah dalam Tabernakel secara rohani.

Ayat 7    Walaupun benda yang tiada bernyawa, tetapi yang berbunyi, baik suling atau kecapi, jikalau tidak berlainan bunyinya, bagaimanakah dapat dikenal yang mana bunyi suling, yang mana bunyi kecapi itu ?

Dalam ayat ini Rasul Paulus mengumpamakan benda mati yang tidak bernyawa tetapi yang berbunyi, jikalau tiada berlainan bunyinya, bagaimana dapat dikenal yang mana bunyi suling, yang mana bunyi kecapi. Harus ada perbedaan bunyi supaya dapat dikenal mana bunyi suling mana bunyi kecapi.

Ini salah satu perumpamaan (contoh) dalam mempergunakan karunia-karunia Roh, harus ada perbedaan. Sebagai  contoh :
1.         Perbedaan antara Baptisan Rohulkudus dan Karunia Lidah (bahasa Roh).
2.         Perbedaan antara karunia lidah dan karunia Nubuat.
3.         Perbedaan antara doa akal dan doa Roh.
4.         Perbedaan nyanyian akal dan nyanyian Roh (Mazmur).

Semuanya ini harus ditempatkan (pada posisinya) menurut peraturan penyembahan, seperti apa yang dimaksudkan dalam 1 Korintus 14:26-31.

Contoh :   Kalau karunia lidah (bahasa roh) sedang diartikan maknanya, maka semuanya diam dan memperhatikan pengertian makna lidah dalam bahasa yang dimengerti (bahasa Nasional). Jangan ada orang yang bermazmur atau bernubuat walaupun ada yang mendapat ilham untuk bernubuat. Dan yang lain berdiam diri, sambil menimbang kata-kata dari pengertian karunia lidah yang sedang diartikan itu, dengan mempergunakan karunia membedakan segala Roh.

Disini baru dapat dibedakaan mana karunia lidah, mana karunia lidah yang diartikan, mana karunia nubuatan dan mana karunia mazmur jika mengikuti peraturan dalam penyembahan.

Sebab seringkali hal ini terjadi dalam satu kebaktian dari pengikut Kristus yang sudah lahir baru dari Air dan Roh berdasarkan Yahya 3:3-5, masih nampak tidak teratur. Ada yang sementara berkhotbah tiba-tiba muncul orang berkata-kata dalam bahasa Roh, sehingga khotbah berhenti, meskipun khotbah belum selesai.

Begitu juga sesudah khotbah, masuk dalam doa dan penyembahan tidak teratur karena ada yang berdoa akal, ada yang berdoa dalam Roh, ada yang berkarunia lidah, ada yang bermazmur ada yang bernubuat, jadi semuanya bercampur aduk sehingga tidak ada perbedaan. Hal ini harus diperhatikan jangan sampai terjadi dalam persekutuan.

Untuk mengatasi ini maka perlu diberikan dahulu penjelasan-penjelasan tentang karunia-karunia Penyemahan dalam pasal 14 ini, kemudian diatur pelaksanaannya atau prakteknya dalam Sidang Jemaat supaya tidak kacau, sehingga dapat dibedakan mana :
1.         Karunia lidah - karunia lidah yang diartikan.
2.         Nubuatan.
3.         Mazmur (nyanyian Roh).
4.         Penglihatan  -  Kenyataan.

Masing-masing berjalan menurut peraturan, sehingga dapat membawa sejahtera dan membangkitkan atau meneguhkan iman Sidang Jemaat. 1 Korintus 14 : 26-33.

Ayat 8   Karena jikalau nafiri berbunyi tiada berketentuan, siapakah gerangan bersiap akan berperang ?

Ayat 8 ini mempunyai hubungan dengan ayat 7, dimana dikatakan jika nafiri berbunyi tiada berketentuan, siapakah gerangan bersiap hendak berperang ? Ini menunjuk kepada pekerjaan Roh dan karunia-karunia Roh yang tidak teratur, sama dengan nafiri yang berbunyi tidak berketentuan, tidak dapat dibedakan, sehingga digambarkan siapakah gerangan bersiap hendak berperang ?.

Karena hendaklah kita mengetahui bahwa dalam peniupan nafiri atau trompet itu, tiap-tiap bunyi mengandung maksud tertentu, perhatikan pada Angkatan Bersenjata.
Peniupan nafiri atau trompet dalam Angkatan Bersenjata mempunyai maksud atau tujuan antara lain :
1.         Bangun pagi dan siap untuk Apel.
2.         Berkumpul segera karena ada pengumuman penting.
3.         Bersiap untuk latihan.                 
4.         Siap siaga pada pos masing karena ada musuh akan menyerang.
5.         Tanda Aman dan sebagainya.

Demikian juga dalam mempergunakan karunia-karunia Roh ini, benar-benar harus mengikuti ketentuan hukum firman Allah, supaya dapat kita mengetahui sebagai berikut :
1.         Baptisan Rohulkudus dan kepenuhan Rohulkudus.
2.         Berkata-kata karunia lidah.
3.         Karunia lidah yang diartikan.
4.         Nubuatan.
5.         Mazmur.

Semuanya harus teratur, tidak boleh simpang siur atau kacau, tetapi harus tunduk pada peraturan.

Ayat 9   Demikian juga kamu ini dengan lidahmu itu, jikalau tiada kamu melafalkan perkataan yang mudah dierti, bagaimakah orang dapat mengerti, barang yang dikatakan ? Karena seolah kamu membuang perkataan kedalam angin.

Dalam ayat ini mendukung kembali ayat 6, jangan mempergunakan karunia lidah (bahasa roh) untuk bercakap-cakap atau bersaksi, tetapi pakailah bahasa dimana bahasa itu dapat dimengerti oleh orang-orang yang mendengarkan kesaksian atau pelayananmu. Karena dengan memakai karunia lidah, bagi yang berbicara mungkin ia mengerti jika Tuhan memberikan pengertian kepadanya, akan tetapi bagi orang yang mendengar tidak mengerti, berarti seolah-olah membuang perkataan kepada angin, dan orang yang mendengar ini karena tidak mengerti, tidak terbangun imannya, perhatikan 1 Korintus 14:17-19.

Disini jelas bahwa pemakaian karunia lidah ini, harus ditempatkan menurut petunjuk Firman Tuhan, sebab itu perhatikan  baik-baik penjelasan tentang KARUNIA LIDAH DAN KARUNIA MENGARTIKAN MAKNA LIDAH dalam Kelompok C dari pembagian 9 (sembilan) karunia Rohulkudus, 1 Korintus 12:8-11.

Ayat 10   Adalah dalam dunia ini sebegitu banyak jenis bahasa, dan satupun tiada yang bermakna.

Dalam dunia ini ada begitu banyak bahasa, yang dipakai oleh berbagai bangsa sebagai bahasa komunikasi. Bahasa itu bermakna bagi bangsanya. Sebagai contoh : Bahasa Indonesia untuk orang Indonesia, dengan memakai bahasa Indonesia dalam pergaulan, dalam segala kebutuhan, dapat dimengerti oleh orang-orang Indonesia (Bangsa Indonesia). Tetapi untuk orang yang  bukan berasal dari Indonesia, Bahasa Indonesia tak dapat dimengerti kecuali mereka sudah belajar bahasa Indonesia, barulah dia mengetahui arti bahasa Indonesia dan tidak asing lagi baginya. Seluruh bahasa didunia berguna bagi suatu bangsa atau orang dari bangsa lain yang belajar bahasa itu.

Demikian juga karunia lidah, dimana kita berkata-kata dengan bahasa Roh, yang terdiri dari bahasa-bahasa dunia dan bahasa Malaikat, semuanya memberikan makna dalam kehidupan rohani kita, perhatikan 1 Korintus 13:1,  1 Korintus 14:2, 4.

Apalagi kalau karunia lidah ini diartikan dengan bahasa yang dapat dimengerti, perhatikan 1 Korintus 14:5 dan 13, 27.

Jadi karunia bahasa Roh baik dengan bahasa dunia maupun bahasa Malaikat berguna dalam kehidupan rohani. Hanya saja bahasa Rohulkudus yang terdiri dari bahasa Malaikat dan dunia tidak diajarkan, karena itu hanya karunia Allah dengan tujuan sebagai berikut :
1.         Berbicara rahasia dengan Allah.
2.         Menguatkan iman sendiri.
3.         Kalau diartikan menguatkan iman Sidang Jemaat.
4.         Membawa kita kepada pendewasaan rohani, karena karunia lidah ini termasuk pada 9 karunia Rohulkudus dalam 1 Korintus 12:8-9.
5.         Membuka jalan kepada karunia-karunia yang lain.
6.         Dipergunakan mengusir setan atau penyakit, sesudah berdoa dengan akal.
7.         Membawa persekutuan dengan Tuhan, sehingga muncul apa yang dimaksud dalam 1 Korintus 14:26-33.

Oleh karena itu karunia lidah sangat penting artinya dalam kehidupan rohani dan membawa kita kepada KESEMPURNAAN dan munculnya karunia-karunia Rohulkudus yang lain.

Ayat 11   Sebab itu jikalau aku tiada mengetahui arti bahasa itu, maka aku menjadi kepada yang berkata-kata itu orang asing, dan yang berkata-kata itu menjadi orang asing kepadaku.

Dalam ayat ini nampak dengan jelas sekali, bahwa apabila ada seseorang yang berkata-kata kepada orang lain yang bahasanya tidak dimengerti, menjadikan orang yang berkata-kata itu orang asing, karena kata-katanya tidak dimengerti.

Contoh : Saudara adalah orang Indonesia, kemudian datang seseorang dan menyampaikan sesuatu dalam bahasa Jepang yang saudara tidak mengerti, dengan sendirinya orang yang berkata-kata dan bahasa dengan bahasa jepang menjadi asing bagi saudara.

Demikian juga mempergunakan kata-kata dengan karunia lidah tidak ada gunanya dalam bahasa pergaulan, karena bahasa itu asing bagi kita, tetapi kalau karunia lidah ini dipakai dalam kebaktian terutama dalam doa dan penyembahan (berdoa dalam Roh dengan mempergunakan karunia lidah) ini pasti memberikan manfaat kepada diri kita sendiri, karena berbicara rahasia dengan Allah dan menguatkan iman sendiri.

Apabila kita berdoa dan Tuhan artikan kepada kita maka akan memberikan manfaat kepada kita dan kepada Sidang Jemaat dan menguatkan iman Sidang Jemaat. Apabila kita tidak mengerti dan orang lain mengartikan karunia lidah ini, betapa bahagianya kita, karena menguatkan iman kita dan Sidang Jemaat dan bahasa Roh ini tidak lagi asing bagi kita.

Dalam mengartikan makna lidah ini adalah salah satu yang unik, karena itu diilhamkan oleh Roh Tuhan kepada kita, melalui bisikan atau penglihatan dan acara ini adalah luar biasa, apabila diartikan, karena semuanya datangnya dari Tuhan yang disampaikan dengan berbagai-bagai cara. Itulah yang menguatkan iman sendiri dan Sidang Jemaat.

Ayat 12   Demikian juga kamu, sedang kamu mengusahakan dirimu akan beroleh karunia rohani, carilah supaya kamu berkelimpahan didalam kamu meneguhkan iman Sidang Jemaat.

Dalam merebut karunia-karunia rohani ini, carilah supaya berkelimpahan didalam meneguhkan iman Sidang Jemaat, yang terutama ketiga karunia tersebut di atas dan ditambah dengan dua karunia lagi, seperti yang maksud dalam 1 Korintus 14:26.

Karena karunia-karunia Rohulkudus dalam 1 Korintus 12:8-11, akan menolong seorang hamba Allah yang dipanggil oleh Tuhan untuk dilantik dan ditetapkan dalam salah satu Jawatan Tuhan, sebagaimana dalam Epesus 4;11-12, untuk melayani Sidang Jemaat, seperti kelima Rasul dalam Galatia 2:8-9 :

”Karena Tuhan yang melakukan kuasaNya dalam Petrus atas jawatan Rasul bagi orang yang bersunat, ialah juga melakukan didalam aku kepada orang kafir“. ayat 8.

“Maka tatkala mereka itu sudah tampak anugrah yang telah dikaruniakan kepadaku itu, lalu Yakub dan Kefas dan Yahya yang dibilangkan menjadi tiang itupun berjabat tangan dengan aku dan Barnabas sebagai tanda persekutuan, supaya kami ini pergi kepada orang kafir, tetapi mereka itu pergi kepada orang yang bersunat itu”. ayat 9.

Maka 9 (sembilan) karunia Rohulkudus dalam 1 Korinrus 12:8-11, akan melengkapi mereka dalam jawatan yang sudah dianugrahkan kepada mereka, sebab tanpa karunia-karunia Rohulkudus ini tidak mungkin dapat menjalankan tugas pelayanan mereka. Dalam pelajaran Rohulkudus, jawatan dan karunia saling mengisi satu dengan yang lain dan satu dengan yang lain tidak dapat dipisahkan. Karena semuanya termasuk dalam Karunia yang Rohani, 1 Korintus 14:1,4-6, hubungkan pula dengan Kisah Rasul 2:38 dan Yahya 7:37-39.

Karunia-karunia itu dicari supaya berkelimpahan untuk meneguhkan iman Sidang Jemaat, sebab kita harus menjadi bendahari yang baik (1 Petrus 4:1). Kalau kita sendiri tidak memiliki karunia Roh yang berkelimpahan sama saja kalau kita hendak menjadi orang sosial, atau menjadi bendahari yang baik sedangkan kita tidak punya apa-apa, atau hanya cukup untuk diri kita sendiri bagaimana dapat kita bagikan kepada orang lain.

Ayat 13     Sebab itu hendaklah orang yang berkata-kata dengan karunia lidah itu berdoa, supaya dapat mengartikan bahasa itu.

Rasul Paulus menganjurkan kepada mereka yang berkata-kata dengan karunia lidah itu, berdoa dengan sungguh-sungguh, supaya ia sendiri dapat mengartikan bahasa itu, seperti juga dalam ayat 5. Maksudnya supaya bahasa Roh ini tidak asing baginya, karena dia dapat mengerti maksudnya. Karena jikalau diartikan akan menguatkan imannya sendiri dan iman Sidang Jemaat, apalagi kalau mata nubuatan belum terbuka, belum adanya nubuatan yang muncul ditengah-tengah Sidang.

Karunia lidah (bahasa roh) ini bila diartikan, sangat berguna untuk Sidang Jemaat supaya iman mereka bisa dikuatkan karena pengertian makna lidah ini sama nilainya dengan nubuatan.

Ini tidak tergantung apakah seorang hamba Tuhan, tetapi Sidang Jemaatpun dapat dipakai oleh Tuhan untuk mengartikan makna lidah yang ada padanya, yang penting dia harus berdoa dengan sungguh-sungguh, dengan penuh keyakinan bahwa karunia lidah yang Tuhan berikan kepadanya, Tuhan juga dapat memberikan pengertian kepadanya. Hal ini tidak diajarkan, tetapi karena doa dan permohonan kita dan demi kepentingan pekerjaan Tuhan, maka Tuhan berkenan membuka pengertiannya.

Ayat 14   Karena jikalau aku berdoa dengan karunia lidah, maka Rohku berdoa, tetapi akalku tiada mendatangkan faedah.

Dalam ayat 14 ini Rasul Paulus menuliskan tentang berdoa dalam roh dan berdoa dalam akal.

Berdoa dalam Roh, yaitu dengan mempergunakan karunia lidah (bahasa roh) untuk berdoa, memakai bahasa roh, bahasa dunia atau bahasa Malaikat. Berdoa dalam roh ini termasuk pada penyembahan yaitu menyembah Bapa dalam Roh dan Kebenaran, perhatikan  Yahya 4:23-24.

Kalau kita berdoa dalam roh, maka dengan sendirinya akal tidak mendatangkan faedah, akal kita dipakai untuk menimbang-nimbang apakah kita berdoa dalam roh itu benar-benar berdoa dalam Karunia Roh dari Tuhan atau tidak. Untuk kita mengontrolnya sementara kita berdoa dalam roh, kita berhenti sebentar lalu memanggil nama Tuhan Yesus Kristus dan disambung dengan Darah Tuhan Yesus yang berkuasa, baru kita sambung pula dengan kata-kata karunia lidah. Hal ini dipakai bila kita belum memperoleh karunia Marifat dan membedakan segala roh.
     
Tetapi kalau sudah memperoleh karunia Marifat dan karunia Membedakan segala roh, maka berdoa dalam roh ini tidak perlu takut, karena kita mengetahui permainan dari setan, untuk mengacaukan kita dalam berdoa dalam roh. Tetapi berdoa dalam roh dengan mempergunakan karunia lidah bagi mereka yang belum mengetahui rahasia pekerjaan roh, dapat dipelonco oleh setan atau iblis. Sebab itu untuk mengatasi hal ini perhatikanlah petunjuk diatas dengan baik supaya iblis tidak dapat berbuat apa-apa.

Berdoa dengan akal, yaitu memakai bahasa kita sendiri, kalau kita bangsa Indonesia (orang Indonesia), maka kita berdoa dalam bahasa Indonesia inilah yang dinamakan berdoa dalam akal ialah memohon kepada Tuhan sesuatu kebutuhan kita. Contoh-contoh berdoa dalam akal : Berdoa Bapa Kami, Matius 6:9-13, Doa Sidang Jemaat – Kisah Rasul 4:24-31, Doa Hamba Tuhan – Nehemia 1:4-11.

Berdoa dengan karunia lidah – yang disebut berdoa dalam roh, biasanya disebut menyembah kepada Tuhan, menunggu jawaban Tuhan, sehingga berdoa dalam roh ini, sama dengan asap kemenyan dari Mezbah Dupa yang naik menembusi Tirai ke Kamar Maha Suci dimana terletak Peti Perjanjian dalam pelajaran Tabernakel. Itu sebabnya dalam 1 Korintus 14:2, 4 dikatakan berbicara rahasia dengan Allah, ditempatnya yang Maha Tinggi, menembusi Pintu Sorga (menebusi Tirai ke Kamar Maha Suci dimana terletak Peti Perjanjian – dan nampak Skina Glory), sehingga doa dalam roh ini apabila menyerah dengan sungguh-sungguh dengan memakai karunia lidah (bahasa roh), maka dengan tiba-tiba akan nampak Skina Glory – Penglihatan Sorgawi, mendengar suara Nubuatan, berarti doa dalam roh ini didengar oleh Tuhan, menggenapi apa yang disuratkan dalam 1 Korintus 14:26-33.

Berdoa dalam Roh ini ---à menunggu berkat daripada Tuhan, dimana akal tidak mendatangkan faedah, artinya akal tidak bekerja aktif, tetapi roh yang ada pada kita dan Roh Allah dalam kita yang bekerja aktif, sebab itu perhatikan pula rahasia dalam Rum 8:26-27. Jadi disamping menolong kita dalam berdoa dengan keluh kesah, kita juga menunggu berkat dari surga, yakni persekutuan dengan Tuhan, sehingga karunia-karunia yang lain berjalan dengan baik.

Ayat 15   Sekarang apakah halnya ? Bahwa aku hendak bedoa juga dengan akal, dan aku hendak berdoa dengan roh itu, dan aku hendak menyanyi dengan roh, dan aku hendak juga menyanyi dengan akal itu.

Disini Rasul Paulus memberikan dua cara dalam berdoa dan menyanyi yakni :
1.         Berdoa dalam Roh.
2.         Berdoa dengan akal.

Kemudian dua cara dalam menyanyi yakni :
1.         Menyanyi dengan akal, yaitu menyanyi dengan bahasa kita sendiri, seperti berdoa akal.
2.         Menyanyi dengan roh,  yaitu menyanyi dengan memakai karunia lidah yang kita miliki, yang disebut BERMAZMUR DALAM ROH. Dan ini nampak dalam           1 Korintus 14:26.

Jadi maksud Rasul Paulus jangan hanya berdoa dengan akal, dan menyanyi dengan akal, tetapi juga berdoa dalam roh dan menyanyi dalam roh. Menyanyi dan berdoa dengan memakai bahasa sendiri yang dimengerti, adakalanya dengan bahasa yang bukan bahasa kita, tetapi kita mengerti, karena bahasa itu dipelajari. Umpamanya berdoa atau menyanyi dalam bahasa Inggris, kita mengerti karena dipelajari di Sekolah atau dari orang lain. Sedangkan berdoa atau menyanyi dalam Roh, mempergunakan karunia lidah, dengan berbagai-bagai bahasa, baik bahasa dunia maupun bahasa Malaikat seperti yang dimaksud dalam Kisah 2:1-13, 10:44-48, 19:1-7, Markus 16:17.

Contoh dalam kita berdoa, hari ini berbahasa Jepang, tetapi kita menyanyi dalam bahasa Yunani, dan seterusnya itu dapat berganti-ganti menurut ilham Roh, jadi tidak dipelajari. Inilah keistimewaan menyanyi dalam Roh dan berdoa dalam Roh.

Hal ini dapat dibedakan mana berdoa atau menyanyi dalam akal dan mana berdoa atau menyanyi dalam roh. Satu hal yang luar biasa ialah jika kita berdoa dalam Roh dan menyanyi dalam bahasa-bahasa Roh yang kita pakai adalah ilham roh, dan sesudah selesai berdoa atau menyanyi kita tidak dapat ikuti lagi, bahkan kita tidak mengeti, kecuali kalau kita hendak mengetahuinya perhatikanlah ayat 5 dan 13.

Tetapi ini sudah bukan lagi berdoa, tetapi sudah menuju kepada Nubuat, karena kalau diartikan menguatkan Sidang Jemaat, seperti Nubuatan. Berdoa dalam Roh ini termasuk pada ayat 2 dan 4.
Pembagian dalam ayat 15 adalah untuk kepentingan pembahasan ayat-ayat berikutnya dalam 1 Korintus 14 ini.

Ayat 16   Jikalau tidak demikian, apabila engkau mengucap syukur dengan roh, bagaimanakah orang yang tiada berkarunia itu boleh mengaminkan ucapan syukurmu sedang ia tiada mengerti apa katamu.

Dalam ayat 15 telah diterangkan tentang pentingnya berdoa dalam akal dan menyanyi dengan akal, begitupun berdoa dalam Roh dan menyanyi dalam Roh. Sedang dalam ayat 16 ini, dimana dikatakan kalau bersyukur dalam doa dalam Roh (berkata-kata bahasa Roh (karunia lidah), maka orang yang tidak berkarunia tidak dapat mengaminkan doa kita dalam Roh, dan ucapan syukur dengan memakai bahasa Roh ini yang ia tidak mengerti, meskipun kita yang berdoa dalam roh sebagai tanda ucapan syukur kepada Tuhan mengerti, tetapi orang yang tidak berkarunia tidak mengerti, akhirnya dia menuduh kita berdoa seperti orang gila, perhatikan 1 Korintus 14:23 :

“Oleh yang demikian, jikalau segenap sidang jemaat berhimpun bersama-sama, dan sekalian sedang berkata-kata dengan karunia lidah, lalu masuk orang yang tiada berkarunia atau orang yang tiada beriman, tiadakah mereka itu mengatakan, bahwa kamu ini gila ?”

Itu sebabnya perlu berdoa dalam akal, dan perlu juga berdoa dalam Roh, begitu pula menyanyi dalam akal dan menyanyi dalam Roh, supaya orang yang tidak berkarunia itu mendengar kita berdoa dengan akal, dan menyanyi dengan akal maka dia mengaminkan.

Jadi apabila kita berdoa dalam Roh dan menyanyi dalam Roh, mereka jadi heran, tetapi tidak menuduh kita gila. Apalagi kalau sebelum kita masuk dalam doa dan penyembahan sudah didahului dengan pemberitaan firman Allah, dan menjelaskan karunia Rohulkudus maka dia tidak akan mengatakan kita gila, kalau sampai berdoa dalam Roh dan menyanyi dalam Roh.

Itu sebabnya dalam pembahasan firman Allah, harus memakai bahasa yang dimengerti (bahasa Nasional), jangan memakai atau berkata-kata dengan karunia lidah, karena tidak ada gunanya. Terutama bagi mereka yang belum memiliki karunia-karunia Roh, berkhotbah dengan memakai karunia lidahpun tidak ada gunanya, karena pemakaian karunia lidah ini bukan untuk berkhotbah, tetapi terutama dipakai pada penyembahan, sesudah pemberitaan Firman Allah memasuki Mezbah Dupa (Doa dan Penyembahan).

Hal ini telah dijelaskan pada penjelasan karunia Lidah dan ayat-ayat lain tersebut diatas. Begitupun dalam doa Berkat pada akhir dari kebaktian jangan memakai karunia lidah, tetapi harus diaminkan dengan doa akal.
Ayat 17   Karena sesungguhnya, engkau ini mengucapkan syukur dengan sepatutnya, tetapi orang lain tiada terbangun imannya.

Ayat ini mempunyai hubungan dengan ayat 15 dan 16, yang berbicara tentang mengucap syukur dengan memakai karunia lidah, bagi yang mengucap syukur dengan karunia lidah, bagi dirinya dia mengerti, tetapi orang yang tidak memiliki karunia itu tidak terbangun imannya, bahkan yang memiliki karuniapun tidak akan dikuatkan imannya, karena berdoa tidak menurut peraturan.

Harus ada doa akal dan juga doa dalam roh. Jadi selalu ada timbal balik, ini harus diperhatikan. Sebab kita melihat bahwa dalam mempergunakan karunia lidah dalam menyembah Tuhan, kalau perlu kita berdoa supaya kita mengetahui arti dari kita berdoa dengan karunia lidah dapat diartikan langsung Tuhan kepada oknum yang sedang berkata-kata karunia lidah atau diartikan melalui orang lain, yang beroleh karunia pengetahuan mengartikan karunia lidah (makna lidah).

Tetapi kalau kita berdoa dengan akal, dan kemudian kita berdoa dalam Roh, tidak menjadi asing bagi orang yang tidak berkarunia. Karena walaupun dia tidak mengerti doa kita dalam Roh, tetapi karena kita juga berdoa dalam akal, maka akan diaminkannya karena dia dengar dan mengerti doa kita.

Ayat 18   Maka mengucap syukurlah aku kepada Allah, sebab aku tahu berkata-kata dengan karunia lidah, lebih daripada kamu sekalian.

Dalam ayat ini Rasul Paulus menyatakan, bahwa dia bersyukur kepada Allah sebab dia tahu berkata-kata dengan karunia lidah, lebih dari mereka sekalian (Sidang Jemaat Korintus).

Hal ini tidak heran sebab jawatannya sebagai seorang Rasul sudah tentu memiliki 9 karunia Rohulkudus. Paulus selain mempunyai jawatan sebagai Rasul, juga sebagai Pemberita Injil (Penginjil) dan Guru, 2 Timotius 1:11.

Oleh karena itu berbicara tentang karunia lidah sudah tentu Rasul Paulus melebihi dari sekalian. Akan tetapi dalam hal mempergunakannya dia mengikuti peraturan seperti yang disuratkannya dalam 1 Korintus 14 ini dan suratan ini adalah hukum Tuhan, perhatikan 1 Korintus 14:37 :

“Jikalau barang seorang menyangka dirinya seorang nabi arau orang yang rohani, hendaklah ia mengetahui barang yang aku suratkan kepadamu itulah hukum Tuhan”.

Paulus sendiri harus tunduk pada peraturan ini, karena itu bukan hukum yang dibuatnya sendiri tetapi hukum Allah. Apa yang disuratkan itu adalah petunjuk Tuhan, seperti apa yang disuratkan Galatia 1:11-12, Epesus 3:3-4.

Pembahasan 1 Korintus 14 ini, memang sukar dan unik, karena bukan saja secara teori tetapi karunia-karunia ini harus kita alami (menjadi pengalaman langsung) barulah dapat dimengerti.

Ayat 19  Tetapi didalam Sidang Jemaat aku lebih suka mengatakan lima perkataan dengan akalku, supaya aku mengajar orang lain daripada sepuluh ribu perkataan dengan karunia lidah.

Jelas dalam ayat 19 ini Rasul Paulus mengatakan dia lebih suka menyampaikan 5 perkataan untuk mengajar, dan dapat dimengerti oleh Sidang Jemaat, daripada sepuluh ribu perkataan dengan karunia lidah. Yang dimaksud oleh Rasul Paulus adalah dengan memakai kata-kata (bahasa) pergaulan sehari-hari, bukan karunia lidah (bahasa Roh). Sebab itu karunia lidah itu bukan untuk dipakai mengajar atau berkhotbah, tetapi dipakai terutama sekali untuk berdoa dan menyembah, karena karunia lidah ini termasuk pada pelajaran Mezbah Dupa dalam Pelajaran Tabernakel yang dirohanikan.

Harus pula diperhatikan pemakaian karunia lidah ini, harus ditempatkan dalam Kelompok C dalam pembagian 9 karunia Rohulkudus, yaitu termasuk pada PERNAFASAN TUBUH PENGANTEN KRISTUS.

Ayat 20   Hai saudara-saudaraku, janganlah kamu menjadi budak-budak didalam akalmu, melainkan didalam kejahatan patutlah kamu menjadi kanak-kanak, tetapi dalam akalmu itu hendaklah kamu menjadi sempurna.

Dalam ayat ini Rasul Paulus menyampaikan kepada saudara-saudara seiman di Korintus supaya mereka itu jangan menjadi kanak-kanak didalam akal, ini menunjuk supaya kita dapat mempergunakan akal yang dikaruniakan Tuhan, jangan sampai mereka itu diperbodoh. Supaya dalam setiap karunia-karunia Roh yang bekerja jangan hanya diterima saja, tetapi harus ditimbang-timbang dalam hati seperti apa yang dimaksud dalam 1 Korintus 14:29 dan hubungkan dengan 1 Tesalonika 5:19-21 dan 1 Yahya 4:1-6.

Untuk mengujinya harus dengan memakai akal karena akal itu adalah pemberian Allah perhatikan Yesaya 11:2 :  “Ia mengubah segala masa dan hal, Ia juga yang memecatkan raja dan Iapun mengangkat akan raja, Ia juga yang memberi hikmat kepada orang alim dan pengetahuan kepada yang berakal”.

Oleh karena itu jangan kita menjadi kanak-kanak didalam akal, tetapi pergunakanlah akal yang diberikan Tuhan kepada kita untuk menguji. Apalagi dalam pekerjaan Roh ini, jangan sampai iblis sudah menyusup didalamnya, dan kita tidak mengetahuinya. Jangan kanak-kanak dalam akal, tetapi harus dewasa dalam akal, seperti apa yang di maksud oleh Rasul Paulus dalam ayat 20 yang berbunyi : ….,” tetapi dalam akalmu itu hendaklah kamu sempurna”, supaya karuniapun menjadi sempurna, karena itu adalah sejalan.

Tetapi dalam kejahatan patutlah kamu menjadi kanak-kanak, ini menunjuk bahwa dalam kejahatan biarlah tidak didewasakan, tetapi menjadi seperti kanak-kanak, yang akhirnya kejahatan itu ditinggalkan.

Perhatiakn dalam Epesus 4:13-14 :
“Sehingga kita sekalian sampai pada persatuan iman dan marifat Anak Allah, yang sudah akil–balig, sehingga bertambah-tambah sempurna sama dengan Kristus”. ayat 13

“Supaya jangan lagi kita menjadi kanak-kanak, beralun-alun seperti gelombang dan ditiup oleh segala jenis angin pengajaran, dengan semu daya manusia dengan cerdiknya, yang membawa kepada akal yang sesat”. ayat 14

Jadi disini maksud Rasul Paulus supaya kita menjadi sempurna dalam segala perkara dalam rencana Allah bagi kehidupan kita, yaitu akal, karunia, dan sebagainya. Tetapi dalam kejahatan kita menjadi seperti kanak-kanak.

Kemudian perhatikan Ibrani 6:1-5 karunia Rohulkudus itu akan bekerja sempurna kalau akal kitapun secara sempurna dipergunakan, karena masing-masing dianugerahkan Allah. Sebab untuk membawa Gereja Tuhan pada kesempurnaan, sudah tentu dikendalikan juga oleh akal kita yang sehat dan dewasa.

Karena dengan akal yang sempurna dan sehat ini, maka kita mengerti kehendak Allah, karena itu kita dikaruniakan Tuhan untuk mengetahui segala rahasia firman Allah dan jalannya firman Allah itu, perhatikan  Matius 13:11 :  

“Maka jawab Yesus sambil berkata kepada mereka itu” bahwa kepada kamu diberi karunia mengetahui segala rahasia kerajaan Surga, tetapi kepada mereka itu tiada dikaruniakan”.

Memang untuk mengetahui rahasia pekerjaan Roh ini, tidak mudah tetapi hanya orang yang dikaruniakan Allah yang dapat mengetahui rahasia pekerjaan Roh ini, termasuk         1 Korintus 14 yang unik ini.

Banyak kali kita melihat orang karena diperbudak dengan akal, tidak mempunyai pendirian yang tetap, sehingga disetiap persekutuan doa ada pemberitaan yang salah dia aminkan saja dengan alasan Tuhan bekerja walaupun keadaan tidak teratur, bertentangan dengan peraturan dalam 1 Korintus 14. Bernubuat sampai lebih dari 3 (tiga) orang begitu pula dalam pengertian makna lidah lebih dari 3 (tiga) orang, bahkan sampai seluruh yang hadir menterjemahkan. Ada pula sesudah bernubuat diganti orang lain dia kembali lagi bernubuat sampai diulang tiga atau empat kali.

Dalam peraturan 1 Korintus 14:26-33, seorang bernubuat hanya sekali saja dan tidak boleh kembali bernubuat, karena kesempatan itu diberikan juga kepada orang lain dengan batas 3 (tiga) orang, demikian juga dalam mengartikan makna lidah.

Ada pula yang sementara bernubuat, muncul Mazmur, atau karunia lidah yang ribut, sedangkan kalau ada nubuatan semuanya harus berdiam diri dan menimbang-nimbang kata-kata dari nubuatan itu.

Begitu pula ada yang sementara berkhotbah tiba-tiba muncul nubuatan memotong khotbah itu, kemudian berkhotbah lagi, kemudian muncul nubuatan lagi tetapi karena pemimpinnya menjadi kanak-kanak dalam akal, diaminkan saja walaupun tidak menurut peraturan yang berlaku dalam 1 Korintus 14.
Karunia nubuat, karunia lidah atau mengartikan makna lidah dan mazmur ini muncul sesudah khotbah karena termasuk pada MEZBAH DUPA atau termasuk pada kelompok C dalam pembagian 9 (sembilan) karunia Rohulkudus yaitu :

“KARUNIA KUASA PENYEMBAHAN – PERNAFASAN TUBUH PENGANTEN”. 

Dan jalannya menggunakannya karunia penyembahan ini diatur dalam 1 Korintus 14:26-33. Hal ini akan ditemui dalam penjelasan selanjutnya.

Ayat 21   Maka dalam hukum Torat adalah tersurat ; bahwa dengan orang yang berbahasa asing dan bibir bangsa asing akan kukatakan kepada kaum ini. Walaupun demikian, maka tiada juga mereka itu mendengar akan Daku, firman Tuhan.

Adapun berkata-kata dengan berbagai bahasa ini (bahasa asing) dan bibir bangsa asing, sudah dinubuatkan oleh Tuhan jauh sebelumnya. Yang kelak akan keluar dari mulut bangsa asing, yakni diluar bangsa Israel, dan sudah dinubuatkan oleh nabi Yesaya atas ilham dari Tuhan dalam Yesaya 28:10-12.

Hal ini dibuktikan pada hari raya Pentakosta dalam Kisah Rasul 2:1-13 untuk Bangsa Israel dan untuk bangsa kafir perhatikan Kisah Rasul 10:44-48. Tetapi nyata disini umat Allah (umat Israel), tidak semua menerimanya seperti nampak dalam Kisah Rasul 2:13 dan 7:51.

Hal ini nampak pula di akhir zaman ini, berapa banyak hamba-hamba Tuhan dari begitu banyak persekutuan tidak percaya kepada karunia-karunia Rohulkudus, apalagi baptisan Rohulkudus dan berbaga-bagai bahasa Rohulkudus yang dikaruniakan, seperti umat Israel. Bahkan pada Gereja Pertama pun dihalangi.

Perhatikan juga dalam Yesaya 28:11-12

“Maka sebab Ia pun akan berfirman kepada bangsa ini dengan lidah yang ajaib dan dengan bahasa yang lain”, ayat 11.
“Ia yang sudah berfirman kepada mereka itu demikian : Bahwa inilah perhentian, berikanlah perhentian kepada yang lelah ; disini adalah kesenangan, tetapi tiada mereka itu mau mendengar”. ayat 12.

Sebenarnya baptisan Rohulkudus dan kaurnia lidah, dimana diucapkan dengan bahasa lain / lidah yang ajaib, memberikan:

a.      Perhentian – Perhentian kepada orang yang lelah. Tuhan Yesus adalah Perhentian Matius 11:28-29. Tuhan adalah Firman. Tuhan juga itu Roh dan Roh ini memberikan perhentian 2 Korintus 3:17.

b.      Kesenangan – Baptisan Rohulkudus dan Karunia Lidah memberikan kesenangan kepada kita, karena membawa kita kepada kesempurnaan dan persekutuan dengan Tuhan. Persekutuan dengan Tuhan, tidak akan mungkin, kalau tidak melalui Yahya 3:3-5, Kisah Rasul 2:37-39 dan hubungkan dengan Kisah Rasul 2:16-18.

Di zaman Rohulkudus ini, kita akan dibawa masuk pada perhentian yang kekal dan kesenangan yang kekal pula, Wahyu 14:13.

Sebagaimana umat Israel sebagian menolak perwujudan dari Yesaya 28:11-12, yang diwujudkan dalam Kisah Rasul 2:1-18,37-38, dengan memperhatikan Kisah Rasul 2:13, 7:51, demikian juga banyak hamba Tuhan yang berlindung dalam banyak persekutuan, menolak Baptisan Rohulkudus dan Karunia Lidah ini, kendatipun pada zaman Rohulkudus ini, baptisan Rohulukudus dan Karunia Lidah akan menyempurnakan kita dan membawa kepada perhentian serta kesenangan yang kekal.

Ayat 22   Sebab itu segala karuna lidah itu menjadi tanda, bukannya kepada orang yang beriman, melainkan kepada orang yang tiada beriman, tetapi nubuat itu bukannya bagi orang yang tiada beriman, melainkan bagi orang yang beriman.

Memperhatikan ayat ini terbagi dalam dua bagian :

1.     Segala karunia lidah itu menjadi suatu tanda, bukannya kepada orang yang beriman, melainkan kepada orang yang tiada beriman. Ini menunjuk pada 2 Korintus 2:4, karena dia dalam pembinaan rohani, membawa dia dari tidak beriman menjadi orang yang beriman. Itu sebabnya Rasul Paulus menganjurkan dalam 1 Korintus 14:5a, : “Aku suka jikalau kamu sekalian berkata-kata dengan karunia lidah”.

Demikian juga dalam 1 Korintus 14:39b : “Janganlah menahan orang berkata-kata dengan karunia lidah“.

Sebab karunia lidah itu, adalah berbicara rahasia dengan Allah dan menguatkan imannya sendiri. Dengan mempergunakan karunia lidah ini kita yang tadi-tadinya tidak berimankan kepada Tuhan akan dibawa menjadi orang yang beriman kepada Tuhan, dan menghantar dia kepada karunia-karunia yang lain dan menjadi dewasa rohani, yang akhirnya dari karunia lidah yang tidak dimengerti, maka karunia lidah yang diartikan oleh Tuhan akan meneguhkan iman dan sama nilainya karunia nubuatan, 1 Korintus 14:5.

Salah satu contoh dalam Alkitab, perhatikan Kisah Rasul 10:44-48, disini orang kafir yang dipenuhi dengan Rohulkudus, berbicara dengan berbaga-bagai bahasa, kemudian memuliakan Allah dengan mempergunakan berbagai bahasa Roh dan hanya sampai disitu saja, dan mereka tidak bernubuat tetapi mereka hanya sampai pada baptisan Rohulkudus dan karunia lidah. Sebab biasa terjadi setelah dibaptis dengan Rohulkudus pada saat itu juga ditingkatkan menjadi karunia lidah.

Disini nampak sesudah kejadian ini, mereka minta untuk di baptis dengan air, sebab baptisan Rohulkudus dan karunia lidah ini, telah membawa mereka mengerti dan beriman, sehingga mereka minta dibaptis dengan air memenuhi kehendak firman Allah dalam Yahya 3:3-5 dan Kisah Rasul 2:37-38.
                                                                            
2.         Tetapi nubuat itu bukannya bagi orang yang tiada beriman, melainkan bagi orang yang beriman.

Setelah dibaptis dengan Rohulkudus, kemudian menerima karunia lidah, dan karunia lidah ini dipergunakan terus dalam doa dan penyembahan, akhirnya membawa kita kepada Karunia Nubuat. Dan kalau seseorang sudah bernubuat, berarti dia telah menjadi orang yang beriman, karena sudah menjadi dewasa rohani, karena nubuat ini menguatkan iman Sidang Jemaat, dan membawa kepada 3 (tiga) perkara dalam Sidang Jemaat seperti apa yang dimaksud dalam 1 Korintus 14:3-4 dan bandingkan dengan 1 Korintus 14:5.

Oleh karena itu dikatakan bahwa orang yang bernubuat lebih besar dari orang yang berkarunia lidah.

Seringkali juga diambil contoh dari orang kafir yang baru menerima Tuhan dan orang Israel atau orang kafir yang sudah lama menerima Tuhan. Kalau dalam karunia lidah telah diambil contoh dalam Kisah Rasul 10:44-48, maka dalam nubuat kita mengambil contoh dalam Kisah Rasul 19:1-7, dimana dalam ayat ini berbicara tentang murid dari Yahya Pembaptis, dimana mereka itu telah menerima baptisan air, tetapi belum mengetahui adanya Rohulkudus. Setelah Rasul Paulus menerangkan dan memberi pengertian kepada mereka dan mereka mengerti lalu Rasul Paulus membaptiskan mereka kembali dengan air dan menumpangkan tangan keatas mereka, maka merekapun penuhlah dengan Rohulkudus dan berkata-kata dengan berbagai-bagai bahasa kemudian meningkat ke karunia lidah, sesudah itu mereka bernubuat.

Mereka dalam ukuran ini, sudah terima Tuhan dan sudah dibaptis dalam air yaitu baptisan yang dilakukan olah Yahya Pembaptis atau pengikut-pengikutnya, mereka dianggap orang yang sudah beriman, sehingga waktu Rasul Paulus membaptis ulang dengan nama Tuhan Yesus Kristus (Baptisan Gereja). Atau baptisan di zaman Rohulkudus yang disempurnakan dan menumpangkan tangan atas mereka, mereka pun dipenuhi Rohulkudus dan berkata-kata berbagai bahasa sambil bernubuat. Mereka sekaliannya ada kira-kira 12 (duabelas) orang.

Berlainan dengan orang kafir yang ada di Kaisaria yang belum kenal Tuhan kecuali penghulu Laskar, tetapi orang-orangnya belum, tetapi waktu Rasul Petrus berkhotbah dalam urapan Rohulkudus, maka turunlah Rohulkudus ditengah-tengah mereka itu, dan mereka dipenuhi Rohulkudus dan berkata-kata dengan berbagai-bagai bahasa sambil memuliakan Allah, tetapi tidak bernubuat, karena dalam ukuran ini mereka termasuk kepada orang yang belum beriman.

Begitu juga dalam pandangan karunia, apabila akan disempurnakan maka suatu tanda kepada orang yang tiada beriman, karena belum menguatkan iman orang lain, cukup untuk dirinya sendiri Kisah Rasul 10:44-48. Tetapi orang yang bernubuat, dalam penyempurnaan dianggap orang yang beriman.


Ayat 23   Oleh yang demikian, jikalau segenap sidang jemaat berhimpun bersama-sama, dan sekalian sedang berkata-kata dengan karunia lidah, lalu masuk orang yang tiada berkarunia, atau orang yang tidak beriman, tiadakah mereka itu mengatakan, bahwa kamu ini gila?.

Dalam ayat 23 ini kita nampak pula ada hubungannya dengan ayat 22. Dimana Rasul Paulus menuliskan disini, kalau segenap sidang jemaat berhimpun berbakti kepada Tuhan setelah pemberitaan Firman Tuhan kemudian masuk dalam doa dan penyembahan, dan sementara berkata-kata dengan karunia lidah, lalu masuk  orang yang tiada berkarunia lidah atau orang yang tiada beriman, tidakah mereka itu mengatakan, bahwa kamu ini gila ?

Yang dimaksud dengan orang yang tidak berkarunia ini, adalaj mereka yang sudah menerima Tuhan Yesus Kristus, sudah lahir baru dari air ataupun sudah lahir dari air dan Roh, tetapi belum beroleh karunia lidah.

Karunia lidah adalah tanda kita telah masuk kepada pendewasaan rohani, dan mambawa kita kepada karunia-karunia Rohulkudus yang lain serta menjadi orang yang beriman. Sebab dalam ayat ini, mereka yang belum berkarunia dan mendengar kita, apabila kita dalam berhimpun berkata-kata dengan karunia lidah saja, mereka tidak akan terbangun imannya, bahkan kita dianggapnya orang gila. Tetapi kalau sampai ada karunia lidah yang sudah diartikan maknanya, apalagi kalau muncul nubuatan, maka dengan sendirinya mereka terbangun imannya, dan tidak akan menganggap kebaktian atau doa dan penyembahan kita gila, walaupun mereka belum memiliki karunia.

Itu sebabnya dalam 1 Korintus 14:26-33, dan tiap kali berhimpum dimana kita berbakti kepada Allah, akan muncul karunia-karunia Rohulkudus yaitu :
1.          Karunia Mazmur (nyanyian Roh)
2.          Pengajaran atau nubuatan.
3.          Kenyataan – Wahyu atau penglihatan.
4.          Karunia lidah.
5.          Karunia lidah yang diartikan maknanya (pengetahuan mengartikan makna lidah).

Apabila karunia-karunia ini muncul dalam kebaktian, maka orang yang tidak berkarunia atau tidak beriman akan dibangun, dibangkitkan dan dikuatkan imannya.

Memperhatikan ini semuanya, janganlah kita hanya berhenti dengan berkata-kata dengan karunia lidah saja, akan tetapi biarlah kita rebut karunia-karunia yang lain, dianjurkan oleh Rasul Paulus telebih pula supaya beroleh karunia nubuat, perhatikan 1 Korintus 14:1 dan memperhatikan pula 1 Korintus 12:31 :  “Tetapi usahakanlah dirimu akan beroleh segala karnia yang terlebih besar. maka aku menunjukkan kepadamu suatu jalan yang terutama sekali. ……”.

Hubungkan ini dengan 1 Korintus 14:5 sebagai contoh dan perbandingan.
  
Ayat 24   Tetapi jikalau sekaliannya sedang bernubuat, lalu masuk seorang yang tiada beriman atau tiada berkarunia itu, maka orang itu akan ditemplak oleh sekaliannya, dan dikira-kirakan oleh sekalinnya itu.

Dalam ayat ini harus berhati-hati sekali, karena dalam kata-katanya : “tetapi jikalau sekaliannya sedang bernubuat, nampak dalam ayat ini bahwa sekaliannya bernubuat, jadi tidak ada pembatasan. Ya, kalau hanya sepuluh orang saja yang hadir dalam ibadah ini dapat memungkinkan, tetapi kalau sampai ratusan, dan semuanya bernubuat dalam satu kebaktian. Sampai kapan nubuat akan berakhir. Kalau tidak diataur bagaimana nanti jadinya.

Oleh karena itu semuanya dapat bernubuat supaya semuanya paham, seperti yang dimaksud dalam 1 Korintus 14:31, akan tetapi dalam tiap kebaktian, telah ditetapkan hanya paling banyak 3 orang bernubuat, satu-satu secara bergantian. Begitupun dalam hal pengetahuan mengartikan makna lidah (karunia lidah), paling banyak 3 orang secare bergantian, perhatikan 1 Korintus 14:26-33, dan ini adalah peraturan dan ketetapan Allah dan merupakan hukum Tuhan, perhatikan 1 Korintus 14:37.

Jadi dalam setiap kali berhimpun beribadat kepada Tuhan, baik kebaktian umum maupun bedston (Persekutuan doa), apabila karunia-karunia kelompok C ini berjalan sesudah pemberitaan firman Allah, maka perhatikan peraturan dalam 1 Korintus 14:26-33.

Hal ini akan ditemui dalam pembahasan 1 Korintus 14:26-33. Karena Tuhan menghendaki, supaya segala karunia-karunia Kelompok C ini berjalan dengan senonoh dan sesuai dengan peraturan yang telah ditetapkan, sehingga dapat merasakan persekutuan yang indah sekali dengan Tuhan dan akan membawa sejahtera.

Lalu masuk seorang yang tiada beriman atau tiada berkarunia itu, maka orang itu akan ditempelak oleh sekaliannya, dan dikira-kirakan oleh sekaliannya itu. Disini nyata sekali apabila muncul suara nubuatan dalam kebaktian, baik kebaktian umum atau bedston (Persekutuan doa), lalu masuk orang yang tiada beriman atau tiada berkarunia, maka dia akan diingatkan melalui suara nubuatan, karena nubuatan ini menyampaikan kepada manusia atau Sidang Jemaat 3 (tiga) perkara :
1.    Meneguhkan iman.
2.    Nasehat.
3.    Penghiburan, 1 Korintus 14:3.

Sebagaimana dalam Titus 1:13, ada penempelakan agar disempurnakan dalam iman, demikian juga nubuatan melalui karunia Roh. Bahkan dalam nubuatan didalam Roh ini, akan membuka banyak kekurangan dan kesalahan atau dosa yang tersembunyi akan diungkapkan oleh Tuhan, atau ketidakpercayaan kepada Tuhan dan yang meragukan kebenaran firman Allah, dan pekerjaan Rohulkudus bagi tiap pribadi, bagi gerejanya dan dunia, karena pekerjaan Roh ini akan membawa dari kebenaran datang kepada kebenaran perhatikan Yahya 14:6, Yahya 16:7-11,13.

Tetapi yang selalu menjadi pedoman bagi kita bahwa setiap nubuatan dari Allah, selalu menguatkan iman. Dan satu perkara yang harus diperhatikan bahwa setiap orang yang mendengar suara nubuatan, harus bersifat jujur, apabila masuk dalam satu perhimpunan dimana Roh Tuhan bekerja, dan karunia kelompok C ini berjalan, dimana suara nubuatan menempelak kita, karena kesalahan dan dosa yang kita perbuat, dan ketidakpercayaan kita, dalam kebenaran firman Allah, atau meragukan pekerjaan Rohulkudus, terutama karunia Kelompok C ini, Kalau itu benar harus diakui secara jujur dihadapan Allah, dan harus saksikan itu dihadapan Sidang Jemaat.

Banyak anak-anak Tuhan atau hamba-hamba Tuhan pada waktu masuk dalam suatu persekutuan, dimana karunia Kelompok C ini muncul, dan kemudian Roh Allah beracara kepadanya, dan menempelak dia, dan tempelakan itu benar, tetapi karena harga diri (gengsi), dia menolak suara nubuatan ini, akhirnya menentang. Itu sebabnya perhatikanlah nasehat firman Allah dalam 2 Timotius 4:3-4.

Sebaliknya kalau tidak benar, harus dengan terus terang menyampaikan bahwa suara nubuatan itu tidak benar, dan jangan berdiam diri saja. Jangan nanti setelah selesai persekutuan doa lalu kembali kerumah dan mulai mengeritik persekutuan doa dan hamba-hamba Tuhan dan anak-anak Tuhan yang bernubuat. Cara ini adalah cara yang tercela, sedangkan firman Allah menasehatkan kita dalam 1 Tesalonika 5:19-21 dan 1 Yahya 4:1-6, ujilah segala Roh itu, mana yang baik dan benar itulah yang dipegang, karena kita dalam bernubuat itu belum sempurna, perhatikan 1 Korintus 13:9 :

“Karena pengetahuan kita belum sempurna, dan dalam hal bernubuat kita belum sempurna”.

Orang-orang yang demikian akan dituduh oleh firman Allah dalam Yehuda 19 : “Maka mereka itulah membuat penceraian, yaitu orang-orang yang menurut hawa nafsu dan yang tiada berisi Roh”.

Ada juga yang sudah lahir baru dari air dan Roh tetapi kanak-kanak Rohani, dan salah satu sifatnya ialah dengki dan suka bertengkar, yang mengakibatkan penceraian, perhatikan 1 Korintus 3:1-4. Sama saja dengan orang yang tiada berisi Roh. Dan kanak-kanak Rohnai ini pada akhir zaman dimana Gereja Tuhan akan disempurnakan dan menikah dengan Tuhan Yesus, mereka tidak akan disempurnakan tubuh, jiwa dan roh sehingga tidak menikah dengan Tuhan Yesus Kristus, tidak terangkat – perhatikan rahasia firman Allah dalam Matius 24:19 : ”Wai bagi segala perempuan yang mengandung dan yang menyusui anaknya pada masa itu “

Berbicara tentang Perempuan dalam ayat ini adalah menunjuk pada Gereja Tuhan dan hubungkan dengan 2 Korintus 11:2, tentang rahasia perempuan yang berbicara tentang Gereja Tuhan.

Perempuan yang mengandung = Gereja mengandung yakni gereja yang hanya mementingkan pertobatan saja, dalam ukuran Tabernakel adalah berbicara tentang Gereja Halaman, yang pelaksanaanya dalam kebenaran Firman Tuhan, hanya sampai pada Baptisan Air  =  Kolam Pembasuhan.

Perempuan yang menyusui anak  =  Gereja menyusui yang berbicara tentang Gereja Tuhan yang sudah lahir dari Air dan Roh, berdasarkan  Yahya 3:5, dan dalam pelajaran Tabernakel hanya sampai pada Pintuh Kemah, yakni Baptisan Air dan Baptisan Roh.

Untuk menuju pada karunia-karunia yang rohani atau menuju kepada Pelita Emas, Meja Roti Sajian atau Mezbah Dupa, kurang diperhatikan, mereka sudah termasuk pada pekabaran Semi Penganten Kristus, akan tetapi tidak mau maju lagi. Sehingga rahasia dari Kaki Dian, Meja Roti Sajian dan Mezbah Dupa mereka memahaminya secara hurufiah saja, tetapi secara rohani tidak menjadi pengalaman bagi mereka dan tidak ada usaha untuk mengerti atau memahaminya secara rohani. Atau mereka sudah tahu secara rohani namun terbatas dan mereka tidak menjalankan atau mempraktekkannya.

Jadi dengan munculnya karunia nubuatan dalam sidang, dapat menempelak setiap orang yang tidak beriman yang masuk dalam suatu perhimpunan atau ibadah sehingga dapat dikira-kirakan atau diketahui keadaan sebenarnya melalui suara nubuatan karena hanya Roh saja yang dapat mengetahui keadaan setiap orang sampai kedalam hati yang paling dalam, perhatikan 1 Korintus 2:10-13.

Ayat 25   Sehingga perasaan hatinyapun ketara, dan dengan demikian sujudlah ia menyembah Allah sambil menyatakan, bahwa dengan sesungguhnya Allah ada diantara kamu.

Dalam ayat ini dikatakan bahwa seseorang yang telah mendengar suara nubuatan yang menempelak kehidupannya, dan tempelakan itu benar terjadi dalam kehidupannya, maka dengan sendirinya tidak dapat menyembunyikan kebenaran nubuatan itu, menyatakan bahwa sesungguhnya Allah ada diantara kamu.

Apabila dalam perhimpunan sidang jemaat muncul nubuatan adalah satu tanda bahwa Allah hadir atau ada diantara kita (sidang tersebut), dan ini adalah perwujudan dari Matius 18:20 : ”Karena barang dimana ada dua atau tiga orang berhimpun atas NamaKu di situlah Aku ada ditengah mereka itu”.

Jadi tanda kehadiran Tuhan dalam satu perhimpunan (dalam Sidang) harus ada pembuktiannya dan salah satu tanda kehadiran Tuhan dalam perhimpunan (dalam Sidang) adalah dengan munculnya suara nubuatan.

Banyak hamba-hamba Tuhan dan Sidang Jemaat yang berpendapat bahwa apabila ada dua atau tiga orang yang berkumpul berbicara tentang kerohanian, firman Allah, bersaksi tentang kasih Allah dan sebagainya, Tuhan ada atau hadir ditengah-tengah mereka, karena mereka berpegang pada Matius 18:20. Hal ini adalah keyakinan berdasarkan iman yang patut dihargai, akan tetapi menusia selalu saja menuntut suatu bukti kehadiran Tuhan sebagai perwujudan dari Matius 18:20 ini.

Untuk itu Alkitab memberikan kita petunjuk dan pertolongan melalui firmanNya, dan disini beberapa bukti kehadiran Tuhan dalam kebaktian, baik dalam persekutuan doa, kebaktian umum, kebangunan rohani atau, kampanye kesembuhan Illahi sebagai berikut :

1.   Dengan munculnya suara nubuatan tatkala kita menyembah dalam Roh dan kebenaran setelah firman Tuhan diberitakan.
2.      Dengan terjadinya kesembuhan atau mujuzat dalam kebaktian, Matius 12:28.
3.    Dengan munculnya karunia-karunia kelompok C ditambah dengan karunia  penglihatan dan mazmur (nyanyian dalam Roh) didalam kebaktian 1 Korintus 14:26-33 dan dihubungkan dengan Kisah Rasul 2:16-18 hal ini akan diterangkan dalam 1 Korintus 14:26-40.

Memperhatikan 1 Korintus 3:16; 6:19; 2 Korintus 6:16, dimana kita menjadi Rumah Rohulkudus, jika Roh Allah tinggal dalam kita, berarti Allah beserta dengan kita dan ini hanya dimungkinkan kalau kita sudah lahir baru daripada air dan Roh berdasarkan Yahya 3:3-5 dan apabila kita hubungkan dengan Kisah Rasul 2:37-38, maka bukan saja lahir baru dari air dan Roh, melainkan kita akan menerima anugrah Rohulkudus.

Dan dengan Anugerah Rohulkudus ini berdasarkan 1 Korintus 12:1, 4-5 kita telah menerima karunia-karunia yang rohani, maka ini lebih meyakinkan kita bahwa Allah ada diantara kita. Sehingga apabila kita berhimpun berbuat bakti kepada Tuhan maka 9 (sembilan) karunia Rohulkudus ini akan berjalan dan dibagi menurut kehendak Roh, berdasarkan 1 Korintus 12:11.

Perhatikan pembagian 9 karunia Rohulkudus yang terdiri dari  3 (tiga) kelompok yaitu :

a.    Kelompok  A  yang terdiri dari 3 karunia yakni :
1.      Karunia Perkataan Hikmat.
2.      Karunia Perkataan Marifat.
3.      Karunia Memdedakan Segala Roh.

Ketiga karunia ini disebut KARUNIA WAHYU PERKATAAN atau KEHIDUPAN GEREJA TUHAN (KEHIDUPAN TUBUH PENGANTEN).
Karunia ini dipakai untuk menyusun khotbah dan pembahasan khotbah yang benar-benar diilhamkan oleh Tuhan sebagai perwujudan dari 1 Yahya 2:27.

b.    Kelompok  B yang terdiri dari tiga karunia yakni :
4.    Karunia Iman.
5.    Karunia Kesembuhan.
6.    Karunia Mujizat.

Ketiga karunia ini disebut Karunia Kuasa atau Pergerakan Gereja Tuhan (Pergerakan Tubuh Penganten).
Karunia Kuasa ini akan berjalan baik, apabila pemberitaan firman Allah berjalan menurut (sesuai) Karunia Kelompok A.

c.     Kelompok C  yang  terdiri dari tiga karunia yakni :
7.    Karunia Nubuat.
8.    Karunia Lidah.
9.    Karunia Mengartikan Makna Lidah.

Ketiga karunia ini disebut Karunia Penyembahan atau Pernafasan Gereja Tuhan (Pernafasan Tubuh Penganten).
Karunia ini pun berjalan baik, apabila penberitaan firman Allah berjalan sesuai (menurut) Karunia Kelompok A.

Dalam karunia kelompok C inilah perwujudan dari Matius 18:20 yang meyakinkan, apalagi kalau 1 Korintus 14:26 muncul dalam doa dan penyembahan yakni :
1.      Mazmur (nyanyian dalam Roh / karunia mazmur).
2.      Pengajaran (Karunia Nubuatan).
3.      Kenyataan (Karunia Penglihatan – Wahyu).
4.      Karunia lidah dan
5.      Karunia mengartikan makna Lidah.

Apabila karunia-karunia ini berjalan, disamping sebagai tanda (bukti) kehadiran Tuhan ditengah-tengah kebaktian, juga menguatkan iman. Sebab itu perhatikan jalannya karunia kelompok C yang membawa kita masuk dalam persekutuan yang indah dan manis dengan Tuhan.

2.       PERATURAN DALAM MEMPERGUNAKAN KARUNIA ROH
1 Korintus 14:26-33

Sekarang kita masuk dalam pembahasan bagaimana mempergunakan Karunia Penyembahan dan peraturannya dalam ibadah.

Ayat 26   Sekarang bagaimanakah halnya, hai saudara-saudaraku ?. Bahwa apabila kamu berhimpun biarlah masing-masing ada dengan Mazmur, ada dengan pengajaran, ada dengan kenyataan, ada dengan karunia lidah, ada dengan pengetahuan mengartikan makna lidah itu. Maka hendaklah segala hal itu meneguhkan iman.

Dalam ayat ini disampaikan oleh Rasul Paulus kepada Sidang Jemaat Korintus bahwa apabila mereka berhimpun atau beribadah kepada Tuhan, biarlah masing-masing ada dengan :
1.    Mazmur atau karunia Mazmur.
2.    Pengajaran atau karunia Pengajaran atau Nubuatan.
3.    Kenyataan atau Wahyu atau Penglihatan (karunia Penglihatan).
4.    Karunia Lidah.
5.    Mengartikan makna Lidah (karunia mengartikan makna lidah).

Rasul Paulus menegaskan kepada Sidang Jemaat Korintus supaya apabila mereka berhimpun, maka kelima karunia ini sedapat mungkin muncul dalam ibadah.

Karena kelima karunia ini apabila muncul dalam perhimpunan akan :
1.      Mengkuatkan iman Sidang Jemaat.
2.      Tanda kehadiran Tuhan dalam bentuk Roh atau penglihatan perwujudan dari Matius 18:20.
3.      Membawa mereka kepada persekutuan dengan Tuhan secara nyata.
4.      Membawa mereka masuk kedalam Kamar Maha Suci (dalam Pelajaran Tabernakel) dimana terletak Peti Perjanjian yang berbicara tentang Kesempurnaan Gereja Tuhan (membawa Gereja Penganten).

Adapun karunia-karunia ini merupakan PAKAIAN PENGANTEN dan apabila karunia-karunia ini muncul, berarti kita dipersiapkan untuk menjadi Penganten Kristus, dengan jalan diproses dari waktu ke waktu. Karena itu ditegaskan supaya kita beroleh kelimpahan dalam karunia-karunia ini, karena mempunyai maksud-maksud rohani yang heran, yaitu :
1.    Menguatkan iman Sidang Jemaat.
2.    Menjadikan kita (Sidang Jemaat) bendahari yang baik.

Perhatikan firman Tuhan dalam 1 Korintus 14:12 dan 1 Petrus 4:10.

Ayat 27   Jikalau barang seorang berkata-kata dengan karunia lidah, biarlah dua orang atau sebanyak-banyaknya tiga orang, tetapi seorang lepas seorang, dan biarlah seorang mengartikan maknanya.

Dalam ayat ini diberikan peraturan, bagaimana mempergunakan karunia lidah (bahasa roh) dalam setiap kali perhimpunan, dimana dikatakan biarlah dua dan sebanyak-banyaknya tiga orang, dan satu per satu dan biarlah seorang mengartikan maknanya.

Ini adalah salah satu peraturan yang unik dan perlu diperhatikan, sebab apabila berhimpun hanya terdiri dari beberapa orang saja masih dapat diatur. Tetapi kalau perhimpunan itu sampai puluhan orang (jiwa) atau ratusan, maka hal itu sangat sukar dikendalikan, apalagi kalau dalam perhimpunan itu sebagian orang sudah dibaptis atau dipenuhi oleh Rohulkudus dan masing-masing sudah beroleh karunia lidah. Seperti telah diterangkan bahwa karunia lidah ini membawa kita kepada pendewasaan rohani, bahkan mengantar kita kepada karunia yang lain seperti nubuatan, penglihatan dan sebagainya.

Itu sebabnya mareka yang sudah mengerti hal ini akan berusaha dengan bersungguh-sungguh supaya mereka boleh dibawa kepada karunia Nubuat atau Penglihatan dan karunia lainnya. Sehingga apabila hal ini terjadi seringkali mereka tidak dapat mengendalikan diri, mengakibatkan perhimpunan atau kebaktian agak ribut karena biasanya karunia lidah ini kedengarannya agak keras dan banyak sehingga sukar dikendalikan oleh Hamba Tuhan, itulah sebabnya maka diberikan peraturan dalam ayat ini.

Oleh sebab itu Hamba Tuhan yang sudah diberikan karunia-karunia Rohulkudus dapat memberikan arahan dan petunjuk kepada Sidang Jemaat bagaimana caranya mempergunakan karunia lidah (bahasa roh) ini dengan mengikuti peraturan sesuai Firman Tuhan dalam ayat 27 ini. Memang Hamba Tuhan pada mulanya akan mengalami kesulitan, tetapi selanjutnya apabila Sidang Jemaat memperhatikan dan sudah mengerti maka peraturan dalam ayat 27 ini dapat dilaksanakan dengan baik.

Berdoa dan menyembah Tuhan dengan mempergunakan karunia lidah (bahasa roh)  tanpa penyerahan yang sungguh tidak ada gunanya karena tidak akan membawa kepada karunia lain, sebab itu biarlah berbisik-bisik tetapi dengan penuh penyerahan, itu sangat berkenan kepada Tuhan dan akan membawa kepada karunia lain. Contohnya Hana dalam 1 Semuel 1:5-10 (13), hanya berkata-kata dalam dirinya dan kepada Allah walaupun banyak orang yang berdoa dan menyembah tidak akan kedengaran ribut, tetapi kedengarannya sangat teratur.

Dalam berdoa dan menyembah bersama, apabila ada yang dikehendaki oleh Tuhan karunia lidahnya akan diartikan, maka karunia lidah akan menonjol (keras kedengarannya) atau bernada tinggi dari yang lainnya, maka Hamba Tuhan yang memimpin kebaktian harus berdoa dengan bersungguh-sungguh kepada Tuhan supaya karunia lidah (bahasa roh) ini diartikan maknanya untuk membangun iman orang yang berbakti. Makna dalam pengertian karunia lidah ini diterangkan dalam karunia lidah tersendiri, sebab karunia lidah ini kalau diartikan sama nilainya dengan nubuatan, perhatikan 1 Korintus 14:3 :

“Tetapi orang yang bernubuat itu, ia mengatakan kepada manusia perkataan yang meneguhkan iman, nasehat dan penghiburan”.

Sesudah karunia lidah yang kedengaran keras diartikan maknanya, maka orang lainpun diberikan kesempatan pula, tetapi hanya sampai tiga orang saja. Setelah sudah ada tiga orang, maka mengartikan makna lidah ini dihentikan walaupun masih ada suara yang menonjol kedenganrannya tetapi biarkan saja dan sokong dalam doa sebab biasanya kalau penyerahannya sungguh-sungguh Tuhan mengaruniakan kepadanya karunia Nubuatan.

Dalam mengartikan makna karunia lidah ini dapat dilakukan oleh :

1.         Orang yang berkarunia lidah itu sendiri, kalau sungguh itu Tuhan yang memberikan pengertian kepadanya. Hal ini baik, tetapi kadangkala ada rahasia tentang dirinya sendiri yang seharusnya diketahui oleh orang lain biasanya tidak disampaikannya, nanti kalau ada mata nubuatan muncul barulah rahasia itu terungkap karena Tuhan sendiri yang mengungkapkan langsung.

2.         Orang lain seperti yang dimaksud dalam ayat 27 ini, antara lain :
a.    Hamba Tuhan (Gembala) atau Hmba Tuhan lain yang dikaruniakan oleh Tuhan mengartikan karunia lidah itu.
b.    Tua-tua sidang atau anggota Sidang Jemaat. Hal ini hendaklah menjadi perhatian bagi Gembala setempat karena dalam pengalaman apabila bukan gembala sidang yang dikaruniakan Tuhan untuk mengartikan makna lidah ini, seringkali orang yang diberi karunia oleh Tuhan mengartikan makna lidah ini memandang enteng Gembala Sidang dan seakan-akan dia sudah menjadi Gembala tidak resmi dan lupa akan firman Tuhan dalam 1 Tesalonika 5:12-13, Ibrani 13:7, 17.

Jadi kesimpulannya, dalam mengartikan makna lidah harus diartikan satu per satu dan sebanyak-banyaknya 3 orang. Kepada dia yang dikaruniakan untuk mengartikan makna lidah ini, hendaklah berdoa supaya jangan sampai setan memotong makna lidah ini sehingga salah mengartikan dan akibatnya sangat Fatal. Berusaha keraslah supaya pengertian makna lidah ini, benar-benar mengikuti petunjuk atau peraturan ayat 27 tersbut diatas. Hal ini hanya bisa terjadi apabila ada pengertian dan kerjasama antara Hamba Tuhan (Gembala) dengan sidang jemaat.

Ayat 28   Tetapi jikalau tiada orang yang mengartikan, biarlah ia berdiam diri di dalam sidang jemaat itu, hanya berkata-kata kepada dirinya sendiri dan kepada Allah.

Dalam ayat ini dikatakan, apabila tidak ada seorangpun yang dapat mengartikan makna dari karunia lidah ini, biarlah ia berdiam diri dalam sidang jemaat itu, hanya berkata-kata kepada dirinya dan kepada Allah, berarti dia tidak akan diam tetapi dia berkata-kata dengan karunia lidah tapi berbisik-bisik, hanya berbicara kepada dirinya dan kepada Allah, berarti tidak ribut dan tidak mengganggu orang lain disebelahnya, tetapi berdoa seperti Hanna dalam 1 Semuel 1:12-13, 1 Korintus 14:2.

Berdoa dalam Roh dengan mempergunakan karunia lidah (bahasa roh) tidak dapat dihentikan, karena ini merupakan asap dupa yang menembusi Tirai ke Kamar Maha Suci dalam Tabernakel dan berdoa dengan mempergunakan karunia lidah ini sangat besar manfaatnya seperti apa yang sudah dijelaskan dalam 1 Korintus 14:1-25, dan penguraian dalam karunia lidah dan pengertian makna lidah itu. Perhatikan 1 Korintus 14:39 : “Sebab itu hai saudara-saudaraku, usahakanlah dirimu akan bernubuat, dan janganlah menahan orang berkata-kata dengan karunia lidah”.

Ayat 29   Dan biarlah dua atau tiga orang yang bernubuat itu berkata-kata, dan yang lain menimbangkan kata-katanya.

Dalam ayat 27 dan 28 telah kita bahas tentang karunia lidah dan pengertian makna lidah, dan sekarang kita masuk pada karunia nubuatan dan prakteknya dalam Sidang Jemaat. Dalam ayat ini ditegaskan juga bahwa orang yang bernubuat harus satu lepas satu dan sebanyak-banyaknya 3 orang. Apabila dalam berdoa dan menyembah Tuhan, muncul seorang yang dikaruniakan karunia bernubuat maka yang tidak bernubuat itu hendaknya tenang dan menimbangkan kata-katanya apakah itu benar-benar ilham dari Allah atau bukan, perhatikan 1 Tesalonika 5:19-21. Hal ini perlu ada karunia membedakan segala Roh untuk mengetahui kalau Nubuat itu benar dari Allah atau tidak (emosi, setan), terutama Gembala Sidang harus memiliki karunia membedakan segala Roh ini, karena Gembala Sidanglah yang sangat menentukan benar tidaknya karunia Nubuatan itu.

Ayat 30   Tetapi jikalau kepada seorang yang duduk disitu masuk suatu ilham, hendaklah orang yang pertama itu berdiam diri.

Memperhatikan ayat 30 ini, dikatakan bahwa apabila seorang yang duduk disitu masuk suatu ilham untuk bernubuat, dan mata (kepala) nubuatan ini muncul, maka orang yang sedang (pertama) bernubuat itu harus berhenti dan memberikan kesempatan kepada orang yang kedua untuk bernubuat demikian pula bila ada yang masih masuk ilham dari Tuhan akan bernubuat, maka yang kedua pun harus berhenti dan orang yang ketiga  diberi kesempatan bernubuat sampai selesai. Dan jika masih ada lagi ilham untuk orang keempat maka Hamba Tuhan harus menghentikannya karena peraturannya hanya sampai tiga orang saja yang bernubuat, satu per satu secara teratur.

Tidak dibenarkan dua atau tiga orang sekaligus bernubuat, tetapi harus mengikuti peraturan dan teratur, supaya orang lain dapat mendengar tiap-tiap mereka yang bernubuat dan menimbangkan nubuatan-nubuatan itu apakah dari Allah dalam ilham Roh atau tidak. Kalau itu dari Tuhan  kita terima dengan syukur, dan kalau bukan dari Tuhan kita berhak menolaknya dengan memperhatikan 1 Tesalonika 5:19-21, 1 Yahya 4:1-6, 1 Korintus 13:19, 14:19.

Apabila dalam satu kebaktian (perhimpunan) dimana karunia ini bekerja, dan kerjanya karunia-karunia ini teratur, sungguh-sungguh akan membawa sejahtera, membangkitkan iman dan membawa pada persekutuan yang indah dengan Tuhan dan lebih dari itu meyakinkan kita bahwa Allah benar-benar hadir (ada) diantara kita. Seperti yang tersurat dalam 1 Korintus 14:24-25. Apalagi kalau terbuka Penglihatan (Kenyataan) rohani, seperti apa yang dimaksud dalam ayat 26 diatas. Inilah yang mengikat kita dalam persekutuan dengan Tuhan, sehingga kasih dan kesungguh-sungguhan berbakti kepada Tuhan membakar setiap kehidupan kita. Dan yang perlu dihindari adalah dalam kebaktian seperti ini jangan suka menceritakan kelemahan orang lain, sehingga Roh Allah tidak bekerja secara aktif.

Ayat 31   Karena sekalian kamu boleh bernubuat seorang lepas seorang, supaya sekaliannya boleh paham dan sekaliannya dinasehatkan.

Dalam ayat 31 ini, dikatakan semua orang boleh bernubuat seorang lepas seorang, tetapi dengan syarat hanya 3 orang dalam setiap kebaktian, dan kebaktian yang akan datang maka yang belum beroleh bagian pada kesempatan ini boleh bernubuat, karena nubuat bukanlah monopoli seseorang, tetapi semua dapat bernubuat, asalkan ada usaha untuk merebutnya. Perhatikan 1 Korintus 14:1 : “Hambatlah olehmu kasih itu, dan lagi usahakanlah dirimu akan beroleh segala karunia yang rohani, tetapi terlebih pula supaya kamu bernubuat”.

Sedangkan dalam satu kebaktian saja apabila muncul Nubuatan sampai dua atau tiga orang, ini sudah hal yang luarbiasa, karena nubuatan ini adalah suara Allah yang disampaikan oleh orang yang bernubuat (yang memperoleh karunia nubuat) yang membawa sidang jemaat dikuatkan imannya, bahkan seringkali Allah melalui suara nubuatan dalam ilham Roh ini menyampaikan hal-hal yang perlu diketahui oleh hamba-hamba Tuhan dan sidang jemaat, seperti yang telah diterangkan dalam Karunia Kelompok C atau Karunia Penyembahan sebagai Pernafasan Tubuh Penganten (Gereja Tuhan).

Supaya semuanya dapat  menerima nasehat dan mengerti. Berarti Nubuatan ini memberikan nasehat kepada kita (Hamba Tuhan dan Sidang Jemaat) untuk merebut karunia Nubuatan ini, supaya kita semua boleh bernubuat dan kita mengerti rahasia Nubuatan itu. Sehingga kita tidak dibimbangkan oleh orang lain atau pelajaran-pelajaran yang coba-coba menutup Nubuatan dalam Roh ini.

Ayat 32           Adapun roh nabi-nabi tunduk kepada nabi-nabi.

Adapun roh nabi-nabi, karena orang yang bernubuat itu bagaikan seorang Nabi. Dalam Perjanjian Lama orang yang bernubuat dianggap seorang Nabi. Begitu pula orang yang bernubuat dalam Perjanjian Baru mempunyai roh Nabi dalamnya. Memang kalau seorang yang beroleh Karunia Nubuat, kemudian dipeliharanya dengan baik, hidup didalam kerendahan, kesucian, doa dan puasa, dapat saja dibawa pada panggilan Nabi bagi Pria dan Nabiah bagi Wanita. Itu sebabnya nubuat harus dipelihara, karena karunia nubuat ini besar sekali peranannya dalam sidang jemaat.

Roh nabi-nabi tunduk kepada Nabi-nabi, ini mempunyai pengertian bahwa mereka yang bernubuat harus tunduk pada malaekat sidang, yang dianggap sebagai seorang Nabi. Jadi apabila malaekat sidang ini melihat atau mengetahui bahwa nubuatan bukan lagi ilham Roh Tuhan, maka dia (malaekat sidang) berhak menghentikannya. Dan orang yang bernubuat itu harus tunduk kepada kehendak malaekat sidang. Hanya saja malaekat sidang jangan sesuka hati menghentikan Nubuatan, jangan sampai dia dituduh suka memadamkan Roh. Oleh karena itu untuk menghentikan Nubuatan itu harus mempergunakan Karunia Marifat dan Karunia Membedakan segala roh. Kalau Nubuatan ini benar dari Tuhan jangan dihentikan tetapi harus diawasi jangan sampai dipotong oleh Iblis. Dan dalam mempergunakan karunia-karunia Roh ini harus memperhatikan nasehat Rasul Paulus dalam Rum 12:6-8.

Ayat 33   Karena Allah ialah Tuhan sejahtera, bukannya kusut. Maka seperti didalam segala sidang jemaat orang suci.

Karena Allah adalah Tuhan sejahtera, bukannya kusut ini menunjuk bahwa segala karunia yang dari Allah akan membawa sejahtera dan tak terbatas apabila karunia-karunia ini berjalan, sehingga perkara-perkara yang baru akan muncul dalam karunia-karunia ini, tetapi selalu diperhatikan bahwa segala karunia itu tidak terlepas dari Firman Allah. Selalu  berhubungan dengan Firman Allah yakni 66 kitab dalam Alkitab. Suatu Nubutan atau karunia yang sudah keluar dari Firman Allah, jangan segera diterima tetapi harus dikontrol atau diperiksa.

Oleh karena itu apabila karunia-karunia Roh ini berjalan atau muncul dimana saja dalam sidang, selalu membawa sejahtera karena bersumber dari satu Roh dan Firman Allah, perhatikan 1 Korintus 12:13, Epesus 4:3-7. Hal ini harus menjadi perhatian dari malaekat sidang, bahwa apabila karunia-karunia ini muncul akan selalu membawa sejahtera dan menguatkan iman.

Ayat 34   Hendaklah segala perempuan berdiam dirinya didalam sidang-sidang jemaat itu. Karena tiada diizinkan kepada mereka itu berkata-kata melainkan wajiblah mereka itu takluk, seperti kata Torat juga.

Dalam ayat ini merupakan salah satu permasalahan yang perlu kita ketahui, karena ada penafsir Alkitab, karena membaca ayat ini kemudian tidak mengizinkan seorang perempuan berkata-kata dalam sidang, apalagi sebagai seorang Penginjil atau Hamba Tuhan yang melayani Sidang Jemaat. Mereka kurang teliti dan tidak membaca ayat-ayat yang lain, bahkan sampai bernubuatpun perempuan tidak diizinkan. Mereka tidak tahu bahwa dalam Perjanjian Lama perempuan diangkat sampai pada kedudukan Nabiah dan dalam Perjanjian Baru Nabiahpun ada, perhatikan Wahyu 2:20, Lukas 2:36. Bahkan dalam Pilipi 4:1-3. Eodia dan Sintiche adalah perempuan yang turut menginjil bersama-sama dengan Rasul Paulus dan kawan-kawannya. Juga Febe pelayan Sidang Kenkeria, perhatikan Rum 16:1-2. Bahkan dalam Kisah Rasul 2:16-18, dimana termasuk hamba-hamba Tuhan yang perempuan.

Memang apabila seorang perempuan manjadi seorang hamba Allah, dia mempunyai batas-batas pelayanan, beberapa sakramen penting dalam Gereja perempuan tidak diizinkan melayani seperti :
§  Baptisan Air.
§  Perjamuan Suci.
§  Pemberkatan Nikah (perkawinan).
§  Doa Nikmat (berkat)

Hanya boleh dilakukan oleh Hamba Tuhan pria saja. Hal ini perlu diperhatikan. Yang dimaksud dengan ayat 34 ini mengenai perempuan-perempuan Korintus yang hidupnya tidak layak, karena mereka terlibat seperti apa yang dimaksud dalam Titus 2:4-5 antara lain :
1.    Tidak mengasihi suaminya.
2.    Tidak menyayangi anak-anaknya.
3.    Tidak menguasai dirinya (masih mengikuti hawa nafsunya).
4.    Tidak hidup suci.
5.    Malas.
6.    Tidak mengindahkan rumah tangganya.
7.    Hatinya tidak benar dihadapan Allah dan sesama manusia.
8.    Tidak tunduk pada suami, bertentangan dengan Firman Allah dalam Epesus 5:22-23.

Kedelapan perkara diatas inilah yang masih diamalkan oleh perempuan-perempuan yang bersuami ini, yang menjadi hojat dalam Firman Allah, tidak menjadi surat terbuka. Sedangkan Tuhan menghendaki supaya kita menjadi surat terbuka. Begitu juga sebaliknya bila suami juga berbuat seperti yang diperbuat oleh perempuan-perempuan atau istri-istri, jangan juga mengajar karena tidak akan membawa berkat, sebab itu Rasul Paulus menasehatkan dalam 1 Korintus 11:1 : “Hendaklah kamu menurut teladanku, seperti akupun menurut teladan Kristus”.

Dan hubungkan pula dengan 2 Korintus 3:2-3, Yahya 8:31. Tetapi apabila perempuan-perempuan berusaha hidup sesuai dengan kehendak Firman Allah, maka bernubuat itu tidak dilarang, sebab dalam Kisah Rasul 2:16-18, dikatakan bahwa anakmu laki-laki dan perempuan akan bernubuat.

Contoh dalam Alkitab, perhatikan anak-anak perawan dari guru Injil Pilipus di Kaisaria, keempat anak perawannya bernubuat, Kisah Rasul 21:8-9. Jelas disini bahwa ayat ini hanya berlaku kepada perempuan-perempuan atau istri-istri yang tidak hidup seturut dengan Firman Allah, jangan mereka bernubuat karena hanya menjadi hujat kepada Firman Allah. Kecuali kalau mereka itu bertobat, kembali kepada kehendak Firman Allah. Karena seorang perempuan yang beroleh karunia bernubuat dan dipeliharanya serta rajin membaca Firman Allah, berdoa dan berpuasa, dia sedang dibawa oleh Roh Tuhan menuju kepada lantikan seorang Nabiah. Karunia yang menonjol kepada seorang Nabi atau Nabiah adalah Karunia Nubuatan.

Ayat 35    Jikalau mereka itu suka belajar apa-apa, biarlah mereka itu bertanya kepada suaminya sendiri dirumah, karena menjadi suatu aib bagi perempuan berkata-kata didalam Sidang Jemaat.

Memperhatikan penjelasan atau keterangan dari ayat 34 diatas, maka sebagai hukuman bagi perempuan atau istri yang tidak mau bertobat, dia tidak boleh bernubuat dalam Sidang, bahkan dilarang berkata-kata dalam Sidang Jemaat. Dengan cara ini membawanya mengerti dan kemudian bertobat dan menurut kehendak Firman Allah, barulah diizinkan bernubuat atau berkata-kata dalam Sidang Jemaat.

Selama istri-istri tidak mau berdiri atas kebenaran Firman Allah, jangan dia bernubuat di Sidang Jemaat, bahkan berkata-kata dan kalau ada sesuatu yang ingin dikatakannya, cukup suaminya yang berbicara dalam sidang dan kalau dia ingin pengertian selanjutnya biarlah dia bertanya nanti kepada suaminya dirumah, sebab kalau dia berkata-kata ditengah Sidang Jemaat, itu menjadi aib atau cela kepadanya.

Sekali lagi peraturan ini hanya berlaku kepada perempuan-perempuan atau istri-istri yang tidak menurut kehendak Firman Allah, tidak menjadi surat yang terbuka. Tetapi kalau dia hidup seturut dengan kehendak Allah, bernubuat, berkata-kata dalam Sidang Jemaat, bahkan menginjil sekalipun tidak ada larangannya. Bahkan dia dapat diangkat atau dilantik oleh Tuhan menjadi seorang Nabiah. Nabiah adalah tempat bertanya-tanyakan sesuatu dari Tuhan, karena sesuatu rahasia guna kepentingan Sidang Jemaat atau umum diungkapkan Tuhan kepadanya.

Ayat 36   Daripada kamukah firman Allah itu sudah keluar ? Atau kepada kamu sajakah firman itu sudah sampai ?

Maksud daripada ayat ini adalah bahwa bukan saja untuk Sidang Jemaat Korintus peraturan ini berlaku, tetapi untuk sidang-sidang Jemaat yang lain pada masa itu, dan Firman Allah dan peraturan ini berlaku juga bagi kita Gereja Akhir Zaman. Bahkan lebih ketat lagi karena kita memasuki penyempurnaan Gereja atau Hujan Akhir, menunggu kedatangan Tuhan Yesus untuk menjemput GerejaNya, perhatikan 1 Tesalonika 5:23-24, 1 Petrus 1:25 dan berita ini harus disampaikan keempat penjuru alam dan merupakan tugas dari hamba-hamba Tuhan yang sudah dipanggil atau dilantik dan ditetapkan untuk membawakan Kabar Kesempurnaan – Kabar Kesukaan – Injil Sepenuh, perhatikan Matius 28:19-20, Kisah Rasul 1:8.

Ayat 37   Jikalau barang seorang menyangka dirinya nabi atau orang rohani, hendaklah ia mengetahuai barang yang aku suratkan kepadamu itulah hukum Tuhan.

Rasul Paulus menyarankan, bahwa kalau seorang menyangka dirinya nabi atau orang rohani, hendaklah mereka mengetahui bahwa 1 Korintus 14:1-25 dan 26-40, adalah suatu hukum Tuhan atau ketetapan Allah. Sebagai hukum Tuhan yang harus dilaksanakan. Kenapa dikatakan seorang Nabi, karena Nabi itu adalah tempat penyampaian rahasia Allah, bahkan dalam Epesus 2:20 dikatakan : “Dibangunkan diatas alas segala rasul dan nabi-nabi, maka batu penjurunya itulah Kristus Yesus sendiri”.

Gereja Pertama dibangun diatas pelajaran Rasuli dan Nabi, sehingga Gereja Pertama (Hujan Awal) terbentuk dan disempurnakan seperti apa yang disuratkan oleh Rasul Petrus dalam 1 Petrus 2:9-10 dan Rasul Paulus dalam  2 Korintus 11:2.

Orang Rohani : Yang dimaksud dengan orang Rohani ialah orang yang termasuk dalam 1 Korintus 12:21-31 dan sudah melaksanakan Yahya 3:5, Kisah Rasul 2:38 dan telah beroleh karunia-karunia Rohulkudus - 1 Korintus 12:8-11, dan kemudian mempraktekkan Buah-buah Roh - Galatia 5:22-23, 1 Korintus 13:1-13, kemudian termasuk dalam 2 Korintus 11:2 dan 1 Petrus 2:9-10.

Sebab orang Rohani yang termasuk dalam 1 Korintus 3:1-4, 6:1-7, Ibrani 5:12-14 disebut orang Rohani yang duniawi - termasuk kanak-kanak Rohani belum dapat mengerti mana yang baik dan mana yang jahat. Belum mengerti mana pelajaran dari Tuhan mana pelajaran akal-akal manusia, perhatikan Epesus 4:14. Itu sebabnya rahasia 1 Korintus 14:1-40 ini tidak dimengerti.

Jadi hanya orang yang menyangka dirinya Nabi atau orang Rohani dapat mengerti rahasia dari 1 Korintus 14 ini dan peraturan-peraturan mempergunakan karunia-karunia ini dalam kebaktian (ibadah). Sebab banyak hamba-hamba Tuhan yang percaya 1 Korintus 14 ini, akan tetapi dalam peraturan-peraturan yang telah ditetapkan dan dalam pelaksanaan karunia-karunia Rohulkudus ini mereka tidak mengerti dan tidak mengikuti ketetapan, sehingga dalam kebaktian memasuki Doa dan Penyembahan orang yang berkarunia lidah yang diartikan melampaui 3 orang dan bahkan semua diartikan begitu pula dalam bernubuat, biasa sampai 10 orang bernubuat. Ini berarti sudah melanggar ketentuan yang telah ditetapkan oleh Tuhan sebagai hukum Tuhan. Sebab itu perlu menyelidiki rahasia dari Doa dan Penyembahan dalam mempergunakan 1 Korintus 14 ini.

Ayat 38   Tetapi jikalau barang seorang tiada hendak mengetahuinya, biarlah ia tiada mengetahui.

Memperhatikan ayat ini Rasul Paulus mengingatkan bahwa kalau seseorang tidak menghendaki untuk mengetahui rahasia 1 Korintus 14 ini, biarlah ia tidak mengetahuinya. Tetapi merugikan dirinya sendiri. Karena 1 Korintus 14:1-40 adalah salah satu rahasia doa dan penyembahan yang sukar dimengerti, seperti apa yang oleh Rasul Petrus katakan dalam 2 Petrus 3:15-16. Tetapi kalau tahu jalannya karena diberi petunjuk oleh Rohulkudus maka hal ini tidak sulit, bahkan 1 Korintus  14 ini  akan membawa sampai kepada adanya pengwahyuan pengajaran.

Sebab itu apabila kita didorong oleh Hamba-hamba Tuhan atau anak-anak Tuhan untuk mengetahui rahasia dari 1 Korintus 14 ini biarlah kita berusaha dalam hal itu, karena karunia-karunia ini adalah merupakan pakaian Penganten yang sangat menentukan pertunangan kita dengan Tuhan bahkan membawa kita sampai kepada menikah dengan Tuhan secara Rohani. Dan bagaimana cara atau jalannya akan Tuhan akan mengajar sehingga kita mengetahui rahasia Firman Allah yang heran, perwujudan dari Yermia 33:3 :

“Berserulah olehmu kepadaKu, maka Aku kelak menyahut kepadamu dan Aku akan memberi tahu kepadamu perkara yang besar-besar dan perkara yang terlindung, yang tiada kau ketahui”

Ayat 39   Sebab itu, hai saudara-saudaraku, usahakanlah dirimu akan bernubuat dan janganlah menahan orang berkata-kata dengan karunia lidah.

Dalam ayat ini kembali Rasul Paulus menulis sebagai berikut:

a.             Usahakanlah dirimu akan bernubuat, dan hubungkan ini dengan 1 Korintus 14:1, karena nubuat ini menguatkan iman Sidang Jemaat, seperti yang dimaksud dengan 1 Korintus 14:3 : “Tetapi orang yang bernubuat itu, ia mengatakan kepada manusia perkataan yang meneguhkan iman dan nasehat dan penghiburan”.

Bahkan supaya masing-masing beroleh bagian untuk bernubuat seperti, yang dimaksud 1 Korintus 14:31. Jadi bernubuat itu bukan milik Hamba Tuhan saja, tetapi juga untuk Sidang Jemaat.

1.         Jangan menahan orang yang berkata-kata dengan karunia lidah. Jadi karunia lidah dalam tiap-tiap pribadi kita harus dipergunakan, karena itu akan menguatkan iman sendiri, bahkan melalui karunia lidah ini kita berbicara rahasia dengan Allah, 1 Korintus 14:2. Hanya dalam pemakaiannya harus memperhatikan 1 Korintus 14:28, artinya jangan ribut, cukup dia dengan Allah saja yang dengar.

Tetapi kalau mata nubuatan belum muncul ditengah-tengah penyembahan Sidang Jemaat, dan apabila karunia lidah ini dapat diartikan maknanya maka nilainya sama dengan Nubuatan, karena menguatkan iman.

Jadi kedua karunia ini hendaklah dipergunakan menurut ketentuan yang telah ditetapkan, karena kedua karunia ini membawa kita kepada kekuatan iman.

Ayat 40  Tetapi segala perkara itu hendaklah dilakukan dengan senonoh dan dengan peraturannya.

Rasul Paulus menasehatkan Sidang Jemaat Korintus, dalam mempergunakan karunia-karunia Roh ini supaya dilakukan dengan sopan dan dengan peraturannya. Berarti tidak boleh simpang siur, seperti apa yang telah diterangkan dan dijelaskan diatas.

Apabila kita memperhatikan nasehat-nasehat dan petunjuk-petunjuk tersebut diatas (ayat demi ayat), maka karunia-karunia Rohulkudus ini akan berjalan dengan baik sekali dan pasti membawa kekuatan iman dan menjadi kesukaan  bagi setiap orang Kristen yang berkemauan baik.

Dengan memperhatikan semua peraturan dalam uraian tersebut diatas dalam menjalankan karunia-karunia Rohulkudus ini dan dengan mempergunakan karunia membedakan segala Roh serta karunia Marifat untuk mengontrol maka semua karunia ini akan berjalan lancar, seperti yang dimaksud dengan 1 Korintus 14:33.

Demikian pembahasan Pegungkapan Rahasia 1 Korintus 14:26-40 Tentang Penyembahan dan Manifestasi Karunia Rohulkudus dalam Ibadah,  dengan harapan dan doa kami, Anda sebagai pembaca dapat mengerti maksud dan rencana Allah dalam hidup Anda. AMIN.... Tuhan memberkati.


Artikel Terkait :


2 komentar:

  1. Saya merasa sangat terberkati, walaupun sudah sering saya dengar tetapi belum dapat saya uraikan dengan terperinci seperti pada blog ini, oleh karena itu ijinkan saya untuk mengkopi paste materi tersebut di atas, Terimah Kasih Banyak TUHAN YESUS memberkati ..... Syalom ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan di copy, terima kasih sudah berkunjung... Tuhan Yesus memberkati

      Hapus